BKKBN: Banyak berhubungan intim tak wujudkan kehamilan berkualitas

Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Hasto Wardoyo mengatakan pasangan yang banyak melakukan hubungan intim tidak dapat mewujudkan kehamilan seorang anak yang berkualitas.

“Kalau mau hamil, pertama mestinya suaminya juga normal, harus sehat. Istrinya pun juga sama, lalu kalau berhubungan itu pada masa subur tidak boleh terus menerus. Ada manten baru yang semangatnya tiap hari lembur terus, hubungan terus. Itu saya jamin tidak hamil,” kata Hasto melalui keterangan video di Jakarta, Rabu.

Hasto menuturkan seringkali banyak pasangan suami istri yang baru menikah salah mengartikan semakin banyak melakukan hubungan intim, semakin cepat pula untuk seorang perempuan memasuki masa kehamilan.

Padahal, hubungan intim yang dilakukan setiap hari dan tidak berjarak justru memberikan peluang besar pada tidak terjadinya kehamilan. Dirinya menjelaskan hal tersebut terjadi karena sperma yang dikeluarkan oleh laki-laki dalam hubungan intim setiap hari hampir dipastikan tidak memiliki kualitas yang bagus.

“Maka salah satu syarat orang biar hamil, ternyata bibit laki-lakinya bagus. Kemudian istri saat masa subur, ketemu dan hubungannya tidak terlalu sering,” ujar Hasto.

Baca juga: Ketahui pemeriksaan yang perlu dilakukan selama kehamilan
Baca juga: BKKBN: Sambut Hari Keluarga Nasional dengan lebih hargai kehamilan ibu

Guna menghasilkan kehamilan yang baik dan berkualitas bagi ibu, Hasto menyarankan supaya hubungan intim dilakukan setidaknya dua atau tiga kali seminggu. Sebab, sperma yang dihasilkan oleh laki-laki harus dipersiapkan jauh-jauh hari sebelumnya.

Sebelumnya, Hasto juga menyarankan supaya laki-laki yang ingin menikah mengurangi kebiasaannya untuk merokok, menghindari pemakaian yang ketat serta menjaga pola makannya agar dapat menghasilkan sperma yang berkualitas 75 hari sebelum pernikahan.

Sementara pada perempuan, disarankan untuk melakukan pemeriksaan kesehatan di fasilitas kesehatan terdekat untuk mengukur lingkar lengan atas, berat badan dan tinggi badan juga kadar hemoglobin (Hb) dalam darah.

Semua hal tersebut sangat penting menjadi perhatian seluruh keluarga di Indonesia, supaya dapat menghasilkan kehamilan berkualitas dan berbagai masalah mendapatkan penanganan langsung oleh pihak medis sejak awal.

Selain itu, juga dapat mengurangi terjadinya risiko kematian pada ibu dan bayi maupun terjadinya kekurangan gizi pada anak sejak dalam kandungan yang menyebabkan stunting.

Baca juga: Kenali gejala gagal jantung pada masa kehamilan
Baca juga: Lakukan skrining jasmani sebelum merencanakan kehamilan

Hasto turut menyampaikan kepada setiap keluarga untuk merencanakan kehamilan sebaik-baiknya, agar pola asuh yang diberikan pada anak dapat berjalan dengan maksimal juga menghindari terjadinya ledakan penduduk tidak produktif yang berpeluang merugikan negara.

“Pesan saya pada keluarga, jangan ada kehamilan yang tidak direncanakan karena itu akan menjadi bencana tersendiri,” kata Hasto.

Ia mengatakan, banyak orang tua tidak mencintai anaknya dengan sungguh-sungguh karena diawali dari kehamilan yang tidak bergejala, kehamilan tidak diinginkan sehingga terjadi kekerasan pada anak dan keluarga.

"Harapan saya, kita bisa memperhatikan kedisharmonisan keluarga dengan lebih serius,” kata Hasto.

Baca juga: Pentingnya rencanakan kehamilan untuk cegah stunting
Baca juga: BKKBN: Program KB bantu ibu beri jarak kehamilan cegah kekerdilan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel