BKSDA Kalteng-BNF Indonesia dorong pemuda turut jaga bumi

Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng) dan Borneo Nature Foundation (BNF) Indonesia mendorong para pemuda di Kalteng untuk aktif menjaga bumi.

"BNF Indonesia memiliki kegiatan pendidikan lingkungan hidup yang dilakukan di sekolah dan komunitas. Bersama BKSDA Kalteng kami mengenalkan keanekaragaman hayati sebagai bentuk investasi menjaga bumi tetap lestari," kata Koordinator Kelas Konservasi dan "Gibbon Goes To School" BNF Indonesia Abdul Khafidz melalui pernyataan yang diterima di Palangka Raya, Kamis.

Pengenalan keanekaragaman hayati itu terutama berbagai fauna dan fungsi serta berbagai hal yang mengancam keberadaan atau kehidupan hewan-hewan di alam bebas. Metode dengan pendekatan kontekstual digunakan dalam kegiatan itu.

Baca juga: Upaya konservasi harus berpegang pada lima basis

"Materi yang diberikan adalah terkait pengenalan satwa-satwa liar dan status konservasinya serta cara-cara berkampanye melalui media sosial. Kami berharap mereka dapat berkampanye secara sederhana tentang hewan liar melalui media sosial masing-masing,” katanya.

Pernyataan itu dikemukakan Abdul Khafidz terkait pelaksanaan edukasi terhadap para siswa di SMAN 1 Palangka Raya yang dilaksanakan juga untuk memperingati Hari Bumi 2022 bertema "Invest in Our Planet".

Kepala BKSDA Kalteng Nur Patria Kurniawan turut mengajak para siswa peserta edukasi untuk berpartisipasi menjaga dan berinvestasi menjaga bumi tetap lestari. Caranya dengan melakukan kampanye menanam bibit pohon. Selain itu juga mengajak siswa SMAN 1 Palangka Raya berkunjung ke Kantor BKSDA Kalteng.

"Kami membagikan pengalaman dan ilmu mengenai konservasi bersama teman-teman BNF. Pada dasarnya antara BKSDA Kalteng dengan BNF Indonesia ini sudah seirama dalam rangka kampanye konservasi," katanya.

Baca juga: Lewat festival, Borneo Foundation serukan pelestarian orang utan

Dia juga meminta generasi muda untuk selalu menjaga lingkungan, hutan, alam sekitar. Menurut dia, hutan serupa dengan rumah, sehingga jika ada kerusakan, berantakan dan tak terawat harus segera dilakukan perbaikan serta perawatan.

Salah seorang siswa peserta edukasi Ni'mah Ridha Azizah mengaku senang dengan metode dan ilmu yang didapatkan selama mengikuti kegiatan. Manfaat yang diperoleh membuatnya semakin tahu cara menjaga alam dan bumi.

Dia menambahkan, selain tentang hewan, pada kegiatan itu juga diajarkan cara berinvestasi untuk bumi yang mudah, yang dapat dilakukan melalui aktivitas sehari-hari. Misalnya dengan menghemat penggunaan air dan listrik.

Baca juga: BOS-BKSDA Kalteng lepasliarkan tujuh orangutan

"Banyak hal yang diberikan tentang satwa liar yang sebelumnya tidak saya ketahui. Sekarang jadi tahu beberapa jenis hewan asli Kalimantan yang masuk dalam kategori dilindungi. Cara penyampaian materi juga asik sehingga lebih mudah dipahami," katanya

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel