Black Shuttlecock, Aksi Solidaritas untuk Atlet Bulutangkis Indonesia yang Diusir dari All England 2021

·Bacaan 2 menit

Bola.com, Jakarta - Warga Indonesia belum berhenti mengecam BWF dan penyelenggara All England 2021, buntut kasus didepaknya tim bulutangkis Indonesia.

Netizen Indonesia ramai-ramai membanjiri komentar di akun Instagram resmi BWF. Di Twitter, hashtag tentang BWF dan All England bertahan di trending sampai Sabtu (20/3/2021).

Kemarahan netizen Indonesia juga berimbas pada hilangnya akun Instagram resmi All England. Netizen ramai-ramai me-report akun tersebut.

Pada Sabtu, muncul lagi kampanye Black Shuttlecock sebagai solidaritas warga Indonesia terhadap atlet bulutangkis Indonesia yang akhirnya kembali ke Tanah Air.

Kampanye itu tak hanya digaungkan oleh pencinta bulutangkis, tapi juga dari kalangan selebriti.

Presenter dan aktor Raffi Ahmad mengunggah konten foto Black Shuttlecock di akun Instagramnya, Sabtu malam. Ia mengajak followersnya membagikan foto itu di akun media sosial masing-masing, sambil menandai BWF dan NOC Indonesia.

Kampanye ini sebagai bentuk kritik kepada BWF dan penyelenggara All England 2021 yang dinilai melakukan diskriminasi terhadap atlet Indonesia.

Semua Mengecam

Para pebulutangkis Indonesia tiba di Birmingham, Inggris, Sabtu (13/3/2021) menjelang berlangsungnya Turnamen Bulutangkis All England 2021, 17-21 Maret 2021. (Dok. PBSI)
Para pebulutangkis Indonesia tiba di Birmingham, Inggris, Sabtu (13/3/2021) menjelang berlangsungnya Turnamen Bulutangkis All England 2021, 17-21 Maret 2021. (Dok. PBSI)

BWF memaksa tim bulutangkis Indonesia mundur dari All England 2021 karena alasan COVID-19. Marcus Fernaldi Gideon dkk. berada dalam satu pesawat dengan penumpang yang positif COVID-10 dari Turki menuju Brimingham.

Tim bulutangkis Indonesia diminta oleh National Health Service (NHS) atau program layanan kesehatan masyarakat di Inggris untuk menjalani isolasi mandiri selama sepuluh hari. Mereka dianggap melakukan kontak dengan penumpang pesawat yang positif COVID-19 dalam perjalanan ke Inggris.

BWF merespons instruksi dari NHS itu dengan mencegah tim bulutangkis Indonesia untuk melanjutkan kiprahnya All England. Pasca kejadian itu, mereka juga memberikan pelayanan yang buruk.

Namun, peraturan tersebut terkesan tebang pilih. Pebulutangkis dari tiga negara lain yang sempat positif COVID-19 sebelum All England dimulai. Setelah melakukan tes ulang, atlet tersebut diperbolehkan bermain.

Mulai dari Presiden Joko Widodo (Jokowi) hingga Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, turut kecewa atas keputusan BWF, yang juga dianggap melakukan diskriminasi kepada tim bulutangkis Indonesia.

Konten ini tidak tersedia karena preferensi privasi Anda.
Perbarui pengaturan Anda di sini untuk melihatnya.

Saksikan video pilihan berikut ini: