Newsroom Blog

Cara Termudah Mengurangi Kantung Plastik

Volume peredaran kantung plastik yang cukup besar di Indonesia tak jarang membuat benda ini tercecer ada di jalanan, di luar tempat sampah, dan mengotori saluran air.

Kantung plastik yang ringan dan banyak sampah plastik lainnya sering berakhir di laut, menyebabkan kematian 100 ribu hewan laut per tahun. Selain itu, racun-racun dari partikel plastik yang masuk dalam tanah juga akan membunuh hewan-hewan pengurai di dalam tanah seperti cacing. Siklus air juga jadi terganggu jika banyak sampah plastik di tanah.

Tentu cara pertama untuk mengurangi penggunaan kantung plastik adalah dengan berhenti menggunakannya. Mulai bawalah tas sendiri saat berbelanja, gantung di dekat pintu agar tak lupa dibawa, pilih bahan yang cukup tipis sehingga bisa dilipat dan dimasukkan ke ransel atau tas sehari-hari Anda.

Atau jika tidak membawa kantung plastik sendiri, kurangi penggunaan kantung plastik saat berbelanja. Jika misalnya kasir memberikan Anda 2 kantung plastik berbeda untuk barang-barang belanjaan yang sebenarnya muat dalam satu plastik, kenapa harus menggunakan dua kantung plastik tersebut? Setidaknya ada sembilan solusi kurangi kantung plastik yang bisa Anda temukan di sini.

Jika semua ini masih masih terlalu sulit, ada cara termudah untuk membantu mengurangi kantung plastik. Kumpulkan kantung plastik yang tercecer yang Anda temukan di manapun, lalu buang ke tempat sampah.

Tetapi jika ini terlalu mudah, maka kumpulkanlah tas-tas plastik yang bisa Anda temukan, lalu serahkan ke pemulung atau tempat pengumpul plastik di kota Anda agar bisa diolah dengan baik.

Tak mengotori tanah, tak berakhir di lautan dan membahayakan hewan laut, atau meracuni persediaan air kita.

Apakah Anda sudah melakukannya? Jika iya, tentu kami ingin mendengar ceritanya lewat forum komentar di bawah ini.

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.