Newsroom Blog

Mengenal Abjad Dengan Tutup Botol Bekas

Oleh Tarlen Handayani

Selama ini tutup botol bekas biasa berakhir di tangan pengamen jalanan sebagai “kecrekan”. Tapi sebenarnya tidak juga. Di tulisan ini, saya akan mengajak Anda memanfaatkan tutup botol bekas sebagai sarana belajar anak-anak.

Meski berbentuk sederhana dan terkesan remeh, tutup botol memiliki sejarah panjang. Syahdan pada tahun 1892, seorang insinyur asal Amerika Serikat bernama William Painter menciptakan tutup botol berjenis “mahkota” yang terbuat dari lempengan logam dan lembaran karet di bagian dalam. Karena dicetak khusus, bagian tepi tutup botol membentuk gerigi seperti mahkota (crown).

Setelah karyanya itu dipatenkan, William Painter pun memulai perusahaan pengemasan minuman dan bir bernama Crown Cork & Seal Company di Baltimore, Amerika Serikat.

Kini, lebih dari 100 tahun kemudian, entah berapa juta tutup botol memenuhi planet bumi sebagai sampah, ketika terlepas dari botolnya. Padahal dibutuhkan waktu 500 tahun untuk menghancurkan sampah logam ini secara alami.

Kita bisa berpartisipasi mengurangi sampah tutup botol mahkota dengan mengubahnya menjadi alat belajar mengenal abjad bagi anak-anak di rumah.

Bahan dan alat

1)Tutup botol mahkota bekas sejumlah huruf-huruf yang ingin dibuat.

2) Abjad, masing-masing huruf dicetak dalam lingkaran berdiameter 2,5 cm dapat Anda cetak dengan printer.

3) Magnet, kardus bekas dan lem.

Cara pembuatan

Gunting lingkaran-lingkaran abjad yang telah dicetak sesuai dengan ukuran diameter 2,5 cm. Tempelkan pada sisi luar tutup botol. Setelah itu potong kardus bekas bebentuk lingkaran dengan diameter 2,5 cm untuk mengisi bagian dalam tutup botol. Setelah itu baru tempelkan magnet.

Biasanya cairan plastik resin digunakan juga untuk mengisi bagian dalam tutup botol supaya rata atau untuk melapisi gambar. Namun perlu diingat, cairan plastik resin adalah bahan kimia yang sangat beracun dan bebahaya bagi kesehatan. Jadi sebaiknya pertimbangkan dahulu sebelum menggunakan bahan tersebut.

Setelah jadi, kini Anda pun dapat mengajak anak bermain sekaligus belajar mengenal huruf. Dan yang terpenting, Anda mengajarinya cara melestarikan lingkungan dengan mengurangi sampah di sekeliling.

Selamat mencoba!

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.