BMKG: Wapadai gelombang tinggi di NTB dua hari ke depan

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengimbau kepada masyarakat untuk mewaspadai gelombang tinggi di wilayah perairan Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) selama dua hari ke depan.

"Bagi para nelayan perlu mewaspadai diwaspadai gelombang yang tingginya bisa mencapai dua meter atau lebih, jangan memaksakan melaut jika cuaca buruk selama dua hari, mulai tanggal 5 sampai tanggal 6 Juni," kata prakirawan BMKG Stasiun Meteorologi Zainuddin Abdul Madjid, Lombok, I G Agung Angga dalam keterangan tertulisnya di Praya, Minggu.

BMKG juga menyatakan, kondisi cuaca di sebagian wilayah NTB tidak menentu, ini terjadi tergantung dengan kondisi atmosfer yang dinamis, sehingga hujan ataupun tidaknya bergantung pada kondisi labilitas atmosfer.

Semakin labil atmosfernya, semakin mudah terbentuk awan yang menyebabkan berpotensi terjadi hujan di sebagian wilayah NTB. Sebaliknya juga jika atmosfer sudah stabil, maka kondisi cuaca akan cenderung berawan.

"Cuaca hujan saat ini tidak menentu," katanya.

Ia mengatakan, untuk prospek keadaan cuaca ke depan berdasarkan dinamika atmosfer terakhir, Indeks labilitas di sebagian besar wilayah NTB menunjukkan adanya kondisi udara labil yang mendukung potensi pertumbuhan awan konvektif . Kelembaban udara pada lapisan 850mb hingga 500mb di sebagian besar wilayah NTB, berkisar antara 50 persen - 99 persen.

"Hal tersebut berperan mendukung terjadinya pertumbuhan awan hujan yang memberikan dampak masih adanya potensi hujan dalam 3 hari ke depan di beberapa wilayah NTB," katanya.

Dengan adanya potensi hujan tersebut masyarakat NTB agar selalu waspada terhadap potensi bencana hidrometeorologis seperti hujan lebat, angin kencang. Misalnya saat angin kencang, bagi pengendara lebih baik menepi terlebih dulu untuk menghindari resiko jika terjadi pohon tumbang ataupun baliho tumbang.

"Kemudian banjir tanah longsor," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel