BNN Jaksel layani rehabilitasi pengguna narkoba secara gratis

Badan Narkotika Nasional (BNN) Kota Administrasi Jakarta Selatan menjamin pelayanan rehabilitasi bagi pengguna narkoba dilakukan secara gratis dan terjaga privasinya dari pihak lain.

"Kami sudah melayani rehabilitasi 223 orang per November 2022 secara gratis," kata Kepala BNN Jakarta Selatan Dik Dik Kusnadi saat ditemui di Jakarta, Kamis.

Dik menjelaskan, ratusan orang tersebut berusia 18 sampai 50 tahun yang kebanyakan didominasi laki-laki.

Pengguna narkoba itu awalnya menjalani asesmen seperti pemeriksaan medis, psikologis dan tes urine guna mengetahui tingkat ketergantungan terhadap narkotika, psikotropika dan bahan adiktif lainnya (NAPZA).

Setelah mengetahui tingkat ketergantungan dan kategorinya, pengguna kategori ringan dan sedang cukup menjalani rawat jalan atau konseling dengan konselor adiksi selama kurang lebih tiga bulan.

Sedangkan pengguna kategori berat diarahkan untuk rehabilitasi atau rawat inap dalam tenggang waktu enam bulan sampai setahun tergantung kondisi.

Baca juga: BNNP DKI minta kampus proaktif ikut berantas narkoba

Baca juga: BNNP DKI pastikan artis jalani rehabilitasi sama pecandu lain

Dik menegaskan, pihaknya siap menjaga kerahasiaan demi keamanan dan kenyamanan pengguna narkoba yang menjalani rehabilitasi.

"Datang ke BNN tidak akan diproses hukum dan tidak akan dipenjarakan. Mereka akan diobati gratis melalui rehabilitasi karena kami sadar mereka itu tempatnya bukan di penjara," katanya.

Selama rehabilitasi, para pengguna narkoba akan berkegiatan produktif, mulai dari diajak beribadah, mempelajari keterampilan baru, olahraga dan berbagi pemikirannya dengan orang lain.

Pengguna narkoba seharusnya bersyukur mendapat rehabilitasi lantaran mereka masih diberikan kesempatan untuk memulai kembali kehidupan yang lebih baik.

"Kamu harus bersyukur tidak sampai 'overdosis', tidak terkena penyakit parah dan harus bersyukur diberi waktu untuk melakukan hal yang positif," katanya.