BNN NTB gagalkan penyelundupan 2,3 ons sabu modus simpan dalam sepatu

·Bacaan 1 menit

Tim Berantas Badan Narkotika Nasional Provinsi Nusa Tenggara Barat berhasil menggagalkan aksi penyelundupan 230 gram atau 2,3 ons sabu dengan modus simpan barang bukti dalam sepatu.

Kepala BNN NTB Brigadir Jenderal Polisi Gagas Nugraha dalam konferensi pers di Mataram, Rabu, mengatakan pelaku yang menjalankan modus penyelundupan berinisial HA (39), pria asal Gebang, Kota Mataram, yang berdomisili di Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara.

"Aksi pelaku terungkap ketika tiba di Bandara Lombok (Bandara Internasional Zainuddin Abdul Madjid), Senin (20/12) kemarin," kata Gagas.

Baca juga: Rutan Surabaya menggagalkan penyelundupan sabu-sabu dalam sampo

Dia menerangkan bahwa pelaku menjalankan modus penyelundupan sabu dalam sepatu itu menggunakan maskapai penerbangan jalur Medan-Jakarta-Lombok.

Penangkapannya berhasil dilaksanakan berkat dukungan pihak pengamanan bandara maupun petugas Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) BIZAM.

Barang bukti ditemukan dari hasil penggeledahan badan dan barang bawaan yang turut disaksikan oleh pihak pengamanan bandara maupun KKP.

"Barang bukti sabu ditemukan dalam tiga poket yang disimpan di dalam sepatu yang digunakan pelaku," ujarnya.

Baca juga: Polisi gagalkan pengiriman 8,4 kg sabu-sabu tujuan Semarang

Dari interogasi, HA mengaku ke hadapan petugas bahwa barang haram tersebut pesanan seseorang di Lombok.

Meskipun perannya hanya sebagai kurir, namun dari kasus ini HA yang menguasai barang bukti 2,3 ons sabu telah ditetapkan sebagai tersangka dengan sangkaan Pasal 112 Ayat 2 Undang-Undang RI Nomor 35/2009 tentang Narkotika.

Melalui pengungkapan kasus ini, Gagas menegaskan bahwa BNN NTB akan terus menggencarkan pengawasan terhadap peredaran narkoba, meskipun kondisi saat ini sedang pandemi COVID-19.

"Karena para bandar memanfaatkan situasi ini dengan melakukan transaksi narkoba," ucap Gagas.

Baca juga: Polda Metro gagalkan penyelundupan sabu dan LSD dari luar negeri

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel