BNPB akan bangun tanggul sungai antisipasi banjir Aceh Tamiang

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) akan membangun tanggul sungai yang jebol di wilayah hilir Kabupaten Aceh Tamiang dalam upaya antisipasi banjir di daerah setempat.

"Tadi saya bersama unsur pemerintah daerah di sini telah melakukan rapat, salah satunya membahas permasalahan tanggul di wilayah hilir Aceh Tamiang," kata Kepala BNPB RI Suharyanto di Aceh Tamiang, Selasa.

Kunjungan Kepala BNPB Pusat tersebut dalam rangka meninju bencana alam banjir Aceh Tamiang yang sempat melumpuhkan jalur transportasi Provinsi Aceh dengan Sumatera Utara hingga berhari-hari.

Suharyanto mengatakan pembahasan tanggul tersebut penting dilakukan mengingat Kabupaten Aceh Tamiang merupakan daerah rawan bencana yang setiap tahunnya di landa banjir.

Menurut dia bila perlu anggaran taktis milik BNPB nantinya akan digunakan untuk pembangunan tanggul sungai di Aceh Tamiang.

Baca juga: Gubernur Aceh kumpulkan instansi terkait tangani banjir Aceh Tamiang
Baca juga: Kepala BNPB tinjau penanganan dampak banjir di Aceh Tamiang

Selama di Aceh Tamiang Suharyanto menggelar rapat dengan Bupati Mursil dan unsur Forkopimda Aceh Tamiang dan meninjau puluhan warga yang masih mengungsi di Gedung Nasional Kota Kuala Simpang yang dijadikan posko.

Di Posko Kepala BNPB RI juga menyalurkan bantuan logistik kepada korban banjir di Kabupaten Aceh Tamiang senilai Rp750 juta.

Bantuan tersebut terbagi Rp250 juta untuk kebutuhan logistik di setiap posko pengungsian dan Rp500 juta untuk biaya penanganan dan operasional.

Bantuan pasca banjir Aceh Tamiang diserahkan secara simbolik kepada perwakilan warga pengungsi.

"Bantuan ini nantinya dapat dipergunakan pemerintah daerah untuk kebutuhan logistik dan penanganan korban banjir. BNPB akan membantu pemulihan semua yang terdampak banjir di Aceh Tamiang," katanya.

Baca juga: Sebanyak 67 sekolah di Aceh Tamiang terendam banjir
Baca juga: BPBA sebut 23.380 warga Aceh Tamiang mengungsi akibat banjir

Bupati Aceh Tamiang Mursil menyatakan akan terus meminta Pemprov Aceh hingga Pemerintahan Pusat untuk pemulihan di segala sisi pascabanjir yang melanda seluruh wilayah Kabupaten Aceh Tamiang.

"Semua kebutuhan untuk pemulihan Aceh Tamiang sudah kita sampaikan tadi. Alhamdulillah semua permintaan sudah disetujui Pak Suharyanto, kita tinggal buat usulan berdasarkan SK penetapan status tanggap darurat bencana alam banjir Aceh Tamiang," kata Mursil.

Menurut Mursil salah satu permintaan yang paling utama yaitu rehabilitasi tiga titik tanggul jebol di Kecamatan Bendahara yakni di Desa Teluk Halban, Rantau Pakam dan Marlempang.

"Jika pembangunan tanggul di tiga desa itu terwujud maka wilayah pesisir Aceh Tamiang akan relatif aman dari banjir," kata Mursil.

Kepala BNPB Suharyanto datang ke Aceh Tamiang turut didampingi pejabat utama BNPB di antaranya, Deputi Penanganan Darurat Fajar Setyawan, Kakordalop Lukmansyah, Koorspri KA BNPB Budi Irawan dan Kasubdit Duk Pengerahan SDM Adria Yuferryzal dan turut mendampingi Kalaksa BPBA Ilyas, Pj Bupati Aceh Timur Mahyudin.

Baca juga: Tim dan bantuan dikirim ke korban banjir di Aceh Tamiang dan Agara
Baca juga: PMI Aceh mobilisasi bantuan darurat korban banjir