BNPB catat ada 31 sekolah rusak di Cianjur akibat gempa

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat sebanyak 31 sekolah mengalami kerusakan akibat gempa yang terjadi di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Senin (21/11).

"Selain rumah, ada 31 sekolah juga rusak," kata Kepala BNPB Suharyanto di Pendopo Cianjur, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Rabu.

Menurutnya, ada 124 tempat ibadah yang rusak, fasilitas kesehatan tiga serta gedung atau perkantoran ada 13 yang rusak.

Baca juga: Kemendikbudristek ambil langkah cepat bantu sekolah terdampak gempa

Angka kerusakan sejumlah fasilitas publik itu baru dirilis pada hari ketiga setelah gempa usai pihaknya melakukan pendataan, selain mendata rumah yang rusak.

Dia mengatakan saat ini tercatat ada 15 kecamatan yang terdampak gempa. Sebelumnya, pada Selasa (22/11), BNPB merilis ada 12 kecamatan yang terdampak.

Adapun 15 kecamatan yang terdampak tersebut, yakni Kecamatan Cianjur, Karangtengah, Warungkondang, Cilaku, Gekbrong, Cugenang, Cibeber, Sukaluyu, Sukaresmi, Pacet, Bojongpicung, Cikalongkulon, Mande, Cipanas, dan Haurwangi.

Baca juga: BNPB: Korban meninggal gempa Cianjur naik jadi 271 di hari ketiga

Baca juga: Gempa susulan M 3,9, jalan utama Kampung Cisarua kembali ambles

Dari data terbaru, tercatat sebanyak 56.329 rumah yang mengalami kerusakan, terdiri atas 22.241 rumah rusak berat, 11.641 rumah rusak sedang, dan 22.090 rumah rusak ringan.

"Tentunya ini akan terus diverifikasi, untuk rumah ini didata mulai dari RT, RW, kepala desa, Babinsa, Bhabinkamtibmas sampai kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD)," kata Suharyanto.