BNPB minta daerah di NTT ajukan data tambahan korban bencana seroja

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) meminta pemerintah kabupaten/kota di Provinsi Nusa Tenggara Timur yang terdampak badai siklon tropis seroja untuk mengusulkan data tambahan korban bencana alam itu yang belum masuk dalam data penerima bantuan stimulan rumah dari pemerintah pusat.

"Pemerintah kabupaten/kota bisa mengusulkan data tambahan korban bencana seroja yang belum masuk dalam data penerima bantuan stimulan rumah dari BNPB untuk diakomodir pada tahap berikutnya," kata Deputi Bidang Rehabilitasi dan Rekonstruksi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Jarwansyah di Kupang, Kamis.

Jarwansyah mengatakan hal itu dalam kegiatan rapat monitoring dan evaluasi progres bantuan stimulan rumah dampak bencana seroja di NTT yang turut dihadiri Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto.

Baca juga: Kepala BNPB: Percepat perbaikan rumah pascabencana Siklon Seroja

Jarwansyah berharap pemerintah kabupaten/kota yang terdampak badai siklon tropis seroja untuk segera merealisasikan distribusi bantuan stimulan rumah bagi para korban bencana, karena saat ini sudah masuk pada fase transisi darurat pemulihan dengan anggaran yang digunakan merupakan dana siap pakai.

"Kami harapkan dana itu secepatnya didistribusikan sehingga setelah fase ini sudah bisa masuk pada fase rehabilitasi rekonstruksi pascabencana," tegasnya.

Ia mengatakan data korban bencana tambahan yang belum terakomodir pada penerima bantuan stimulan, bisa segera diajukan ke BNPB sehingga bisa diakomodir dalam alokasi anggaran dekonsentrasi.

Baca juga: Kepala BNPB apresiasi Kota Kupang cepat salurkan dana stimulan seroja

"Kami akan usulkan melalui tahapan waktu mengusulkan bantuan dana dekonsentrasi. Kami berharap apabila distribusi bantuan stimulan selesai maka bantuan bagi korban tambahan juga bisa diproses," tegas Jarwansyah.

Sementara itu Bupati Kupang, Korinus Masneno mengatakan masih banyak warga daerah itu yang belum masuk dalam data sebagai korban bencana seroja yang rumahnya rusak akibat terjangan seroja.

"Proses pendataan sedang dilakukan oleh BPBD. Apabila sudah terdata semua akan kami usulkan sebagai data tambahan korban bencana ke BNPB," kata Korinus Masneno.

Baca juga: BNPB: Kolaborasi dan kesiapsiagaan kunci kurangi kehancuran bencana RI

Baca juga: BNPB dukung posko penguatan prokes di pelabuhan dan bandara

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel