Bocah 4 Tahun Idap Penyakit Komplikasi di Ogan Ilir Butuh Uluran Tangan Dermawan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Palembang - Hati ibu mana yang tidak teriris ketika melihat buah hatinya terkendala tumbuh kembangnya. Bahkan harus mengidap berbagai penyakit serius di usia yang masih balita.

Hal inilah yang dirasakan Yeni (28), warga Desa Jagaraja, Kecamatan Rantau Panjang Kabupaten Ogan Ilir Sumatera Selatan (Sumsel).

Empat tahun lalu, Yeni melahirkan puterinya dengan wajah yang menggemaskan dan sehat. Namun di usia empat bulan, Putri Ayu Anisa (4), anak kesayangannya tersebut mengalami demam panas.

“Memang sering sakit-sakitan sejak usia anak saya empat bulan. Sejak saat itu, tumbuh kembang anak saya memang tidak seperti anak-anak seusianya,” katanya, Rabu (27/1/2021).

Setelah menjalani pemeriksaan di fasilitas kesehatan (faskes) di Ogan Ilir, puteri kesayangannya tersebut mengidap penyakit komplikasi. Seperti kelainan jantung, radang paru-paru dan mata katarak.

Bahkan, Putri Ayu Anisa mengalami gangguan pada indera penglihatan dan pendengaran. Hal itulah yang membuat hati Yeni begitu remuk redam. Apalagi saat mendengar anaknya menangis kesakitan.

“Diagnosa penyakit itu disampaikan dokter di RSUD Kayuagung OKI, pada bulan Desember 2020 lalu,” ucapnya.

Dokter di rumah sakit itu menyarankan, agar Yeni membawa puterinya berobat ke rumah sakit di Palembang.

Namun karena keterbatasan biaya, warga Kabupaten Ogan Ilir ini tidak bisa mewujudkan serangkaian pengobatan medis untuk Putri Ayu Anisa. Dia hanya bisa merawat anak kesayangannya tersebut di rumah saja, dengan perawatan seadanya.

Terkendala Biaya Berobat

Yeni, warga Ogan Ilir Sumsel, bisa membaringkan anaknya, Putri Ayu Anisa (4), hanya saat anaknya tertidur (Liputan6.com / Nefri Inge)
Yeni, warga Ogan Ilir Sumsel, bisa membaringkan anaknya, Putri Ayu Anisa (4), hanya saat anaknya tertidur (Liputan6.com / Nefri Inge)

“Saya tidak tega ketika mendengar Putri menangis kesakitan. Tapi kami tidak punya biaya untuk berobat. Untuk ongkos (ke Palembang) pun tidak punya,” katanya.

Penghasilan suaminya seari-hari sebagai pengemudi becak motor di Ogan Ilir, hanya cukup untuk makan sehari-hari saja.

Terlebih Putri tidak bisa lepas dari pelukan Yeni, karena puteri kesayangannya itu tidak bisa berdiri karena pertumbuhannya terhambat.

"Putri nangis terus dan dia harus digendong. Dia berbaring saat tidur saja," ujarnya.

Butuh Uluran Tangan

Yeni, warga Ogan Ilir Sumsel, menceritakan kondisi anaknya, Putri Ayu Anisa (4), yang mengidap penyakit komplikasi sejak usia 4 bulan (Liputan6.com / Nefri Inge)
Yeni, warga Ogan Ilir Sumsel, menceritakan kondisi anaknya, Putri Ayu Anisa (4), yang mengidap penyakit komplikasi sejak usia 4 bulan (Liputan6.com / Nefri Inge)

Yeni sempat membawa Putri Ayu Anisa, untuk mengurus bantuan Program Keluarga Harapan (PKH) ke Koordinator Kabupaten PKH di Indralaya Ogan Ilir Sumsel.

Rencananya, jika dana PKH dari Kementrian Sosial (Kemensos) itu cair, uang tersebut akan digunakan Yeni untuk membawa anaknya berobat ke rumah sakit di Palembang.

Namun, usaha Yeni tersebut belum membuahkan hasil. Karena informasi dari Koordinator PKH Ogan Ilir, pengajuan Yeni belum bisa diurus.

"Saya pasrah saja, tinggal berharap ada bantuan dari pemerintah, yang benar-benar tulus membantu biaya pengobatan anak saya," ujarnya.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini :