Boeing Siap Beri Kompensasi ke Keluarga Korban Pesawat Jatuh 737 Max Ethiopia

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Boeing telah mencapai kesepakatan dengan keluarga dari 157 korban tewas dalam kecelakaan pesawat 737 Max Ethiopia pada 2019.

Dikutip dari laman BBC, Kamis (11/11/2021) sebuah dokumen pengadilan di Chicago, Amerika Serikat menunjukkan bahwa perusahaan pembuat pesawat itu menerima tanggung jawab atas kematian para korban kecelakaan pesawat Boeing 737 Max di Ethiopia.

Dengan demikian, keluarga korban tidak akan menuntut ganti rugi dari perusahaan.

"Boeing berkomitmen untuk memastikan bahwa semua keluarga yang kehilangan orang-orang terkasih dalam kecelakaan tersebut mendapat kompensasi penuh dan adil," kata Boeing dalam sebuah pernyataan.

"Dengan menerima tanggung jawab, kesepakatan Boeing dengan keluarga memungkinkan para pihak untuk memfokuskan upaya mereka dalam menentukan kompensasi yang sesuai untuk setiap keluarga," demikian pernyataan itu.

Pengacara keluarga korban mengatakan Boeing masih akan "bertanggung jawab penuh", menyambut perjanjian itu sebagai tonggak penting. Saham Boeing turun 1 persen menjadi USD 218,50 karena berita tersebut.

Perjanjian tersebut membuka jalan bagi keluarga korban di luar AS, di negara-negara seperti Ethiopia dan Kenya, untuk mengklaim kompensasi melalui pengadilan AS, daripada di negara asal mereka, yang mungkin lebih sulit dan tidak memerlukan yang tinggi.

"Hal positif utama bagi kami adalah Boeing mengakui tanggung jawab, dan tidak mengalihkan kesalahan ke Ethiopian Airlines atau pilot ... kami ingin mereka berpegangan tangan," kata ayah dari Sam Pegram, yang merupakan salah satu korban kecelakaan.

"Yang ingin kami lakukan dengan kompensasi apa pun adalah mendirikan badan amal atas nama Sam. Itu yang ingin kami lakukan dan itulah yang Sam ingin kami lakukan," ungkap Ibunda dari Sam, Debbie kepada BBC.

Pernyataan Pengacara Keluarga Korban Kecelakaan

Ilustrasi pesawat Boeing 737 MAX (AFP Photo)
Ilustrasi pesawat Boeing 737 MAX (AFP Photo)

Kesepakatan yang dicapai di Chicago, Illinois, yang merupakan lokasi pusat Boeing, membuka jalan bagi klaim kompensasi.

Meskipun tidak mengatur tingkat kompensasi khusus untuk keluarga korban, kesepakatan ini akan tetap membatasi skala dan ruang lingkup prosedur lebih lanjut.

Di sisi lain, pakar hukum mengatakan kesepakatan itu membuat eksekutif Boeing saat ini atau mantan eksekutif bersaksi di pengadilan jauh lebih kecil kemungkinannya.

Pengacara para korban mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa berdasarkan perjanjian tersebut, Boeing mengakui "bahwa 737 Max memiliki kondisi yang tidak aman, dan tidak akan berusaha menyalahkan orang lain atas kecelakaan tersebut".

"Ini adalah langkah penting bagi keluarga dalam mengejar keadilan terhadap Boeing, karena akan memastikan mereka semua diperlakukan secara adil dan memenuhi syarat untuk memulihkan kerusakan penuh di bawah hukum Illinois, sambil menciptakan jalur bagi mereka untuk melanjutkan ke resolusi akhir, apakah melalui penyelesaian atau pengadilan," kata para pengacara korban kecelakaan.

Pesawat Terlaris

Ilustrasi pesawat Boeing 737 Max 8 (AFP/Stephen Brashear)
Ilustrasi pesawat Boeing 737 Max 8 (AFP/Stephen Brashear)

Pada saat kecelakaan, 737 Max merupakan pesawat terlaris Boeing.

Namun terjadinya dua kecelakaan fatal dalam waktu lima bulan - penerbangan Ethiopia Airlines dari Addis Ababa dan sebelum itu sebuah jet Lion Air yang jatuh ke laut lepas Indonesia - menandakan adanya kesalahan serius pada pesawat tersebut.

Pesawat-pesawat itu dilarang terbang selama 20 bulan. Sementara penyelidikan berlangsung, tetapi sejak itu diizinkan untuk kembali beroperasi setelah perusahaan membuat perubahan signifikan pada perangkat lunak dan pelatihan mereka.

Pada Januari 2021, Boeing menyetujui perjanjian penuntutan yang ditangguhkan dengan Departemen Kehakiman AS, termasuk denda sebesar USD 2,5 miliar kompensasi yang berasal dari kecelakaan 737 Max, termasuk kecelakaan Lion Air pada Oktober 2018.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel