BoJ akan tetap "dovish", pertahankan suku bunga rendah saat yen jatuh

Bank sentral Jepang (BoJ) kemungkinan akan mempertahankan suku bunga sangat rendah pada Jumat (17/6/2022), tidak terpengaruh oleh penurunan tajam yen yang meningkatkan biaya impor dan menunjukkan sedikit tanda mereda sementara bank sentral lain di seluruh dunia menarik stimulus moneter mereka.

Pelemahan yen, yang pernah disambut baik untuk dorongan yang diberikannya kepada ekonomi yang bergantung pada ekspor, telah menjadi sumber kekhawatiran bagi pembuat kebijakan Jepang karena menaikkan biaya impor yang sudah meningkat dan menimbulkan rasa sakit pada rumah tangga.

Dilema yang semakin dalam bagi bank sentral terbukti minggu lalu ketika Gubernur BoJ Haruhiko Kuroda menghadapi badai kritik di media sosial karena mengatakan bahwa rumah tangga menjadi lebih menerima harga yang lebih tinggi.

Dia terpaksa menarik kembali komentar itu, dan mundur dari pandangan lama pada Senin (13/6/2022) bahwa yen yang lemah baik untuk perekonomian.

Namun demikian, meski menggerutu atas pelemahan yen, BoJ kemungkinan akan mempertahankan suku bunga sangat rendah dengan pandangan bahwa kenaikan suku bunga sekarang akan lebih berbahaya daripada kebaikan dengan mendinginkan ekonomi yang rapuh, kata tiga sumber yang akrab dengan pemikiran bank sentral.

"BoJ tidak menargetkan nilai tukar dalam memandu kebijakan moneter," kata salah satu sumber.

"Yang penting sekarang adalah mendukung ekonomi dengan kebijakan ultra-longgar," kata sumber itu. Pandangan itu diamini oleh dua sumber lainnya.

Pada pertemuan dua hari yang berakhir pada Jumat (17/6/2022), BoJ diperkirakan tidak akan berubah baik target suku bunga jangka pendek -0,1 persen maupun batas 0,0 persen untuk imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun.

BoJ terjebak dalam teka-teki baru. Sementara inflasi konsumen inti melebihi target 2,0 persen pada April untuk pertama kalinya dalam tujuh tahun, kenaikan sebagian besar didorong oleh biaya bahan bakar dan makanan.

Waspada bahwa inflasi yang didorong biaya seperti itu akan merugikan konsumsi, BoJ telah berulang kali menekankan tekadnya untuk menjaga kebijakan moneter sangat longgar sampai pertumbuhan upah meningkat.

Tapi sikap dovish BoJ telah menurunkan yen, yang melemah menjadi 135,22 per dolar pada Senin (13/6/2022), terendah sejak 1998. Hal itu membebani rumah tangga karena menaikkan biaya hidup mereka.

Sementara BoJ dapat menaikkan suku bunga sebagai upaya terakhir jika yen terjun bebas, para analis meragukan apakah langkah seperti itu dapat membalikkan tren dolar kuat dan luas yang didorong oleh rencana kenaikan suku bunga agresif Federal Reserve AS.

"Jelas BoJ tidak berniat mengubah kebijakan moneter ultra-longgar dalam waktu dekat," kata Naomi Muguruma, ekonom pasar senior di Mitsubishi UFJ Morgan Stanley Securities.

"Tapi lingkungan di sekitar BoJ berubah dengan cepat," katanya. "Jika yen turun di bawah 140 atau 145 terhadap dolar, BoJ mungkin terpaksa menaikkan target imbal hasil."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel