BOJ diperkirakan tahan suku bunga ultra-rendah, meski yen melemah

Bank sentral Jepang (BOJ) diperkirakan akan mempertahankan suku bunga sangat rendah pada Kamis, dan meyakinkan pasar bahwa ia akan terus berenang melawan gelombang global bank sentral yang memperketat kebijakan moneter untuk memerangi inflasi yang melonjak.

Keputusan semacam itu dapat menurunkan mata uang Jepang lebih jauh dari posisi terendah 24 tahun yang dicapai dalam beberapa pekan terakhir, karena investor fokus pada kesenjangan yang melebar antara suku bunga ultra-rendah Jepang dan rencana kenaikan suku bunga agresif Federal Reserve AS.

Pada pertemuan dua hari yang berakhir pada Kamis, BOJ diperkirakan tidak akan mengubah target -0,1 persen untuk suku bunga jangka pendek, dan 0,0 persen untuk imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun di bawah kebijakan kontrol kurva imbal hasil (YCC).

Pasar fokus pada apakah BOJ akan melakukan penyesuaian pada panduan dovish-nya yang memproyeksikan suku bunga jangka pendek dan jangka panjang untuk tetap pada level "saat ini atau lebih rendah", dan janji untuk meningkatkan stimulus "tanpa ragu-ragu" dengan memperhatikan dampak ekonomi dari pandemi COVID-19.

Baca juga: Dolar menguat di Asia, terkerek lonjakan imbal hasil obligasi AS

"Membuat perubahan besar pada panduan BOJ bisa memicu spekulasi pasar keluar lebih awal dari kontrol kurva imbal hasil dan menyebabkan gangguan besar di pasar obligasi," kata Naomi Muguruma, kepala strategi obligasi di Mitsubishi UFJ Morgan Stanley Securities.

"Itu adalah sesuatu yang mungkin akan dihindari BOJ kali ini," katanya. "Dengan kenaikan suku bunga bank sentral lainnya, kebijakan suku bunga negatif BOJ akan menjadi sorotan dan dapat memicu penjualan yen lebih lanjut."

Tinjauan suku bunga BOJ akan menjadi yang pertama untuk Hajime Takata dan Naoki Tamura, yang bergabung dengan dewan sembilan anggota pada Juli. Mereka menggantikan mantan bankir komersial Hitoshi Suzuki dan ekonom Goushi Kataoka, seorang pendukung vokal pelonggaran agresif yang secara konsisten memilih untuk tidak mempertahankan suku bunga stabil.

Pemungutan suara dengan suara bulat akan menunjukkan bahwa kedua pendatang baru tidak mungkin mengguncang perahu pada kebijakan moneter untuk saat ini.

Baca juga: Dolar dekati tertinggi 2 dekade, pasar bersiap putusan bunga The Fed

Inflasi konsumen inti Jepang meningkat menjadi 2,8 persen pada Agustus, melebihi target BOJ 2,0 persen untuk bulan kelima berturut-turut, karena tekanan harga dari bahan mentah dan penurunan yen meluas.

Tetapi Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda telah mengesampingkan kemungkinan penarikan stimulus jangka pendek dengan pandangan bahwa upah perlu naik lebih banyak untuk mencapai target inflasi 2,0 persen secara berkelanjutan.

Pesan dovish Kuroda telah berhasil melemahkan yen, bertentangan dengan upaya pemerintah untuk memperlambat penurunan mata uang melalui ancaman verbal intervensi pembelian yen.

Setelah disambut untuk dorongan yang diberikannya pada ekspor, yen yang lemah telah berubah menjadi sakit kepala bagi pembuat kebijakan Jepang karena mendorong biaya impor bahan bakar dan bahan baku yang sudah mahal.

Ekonomi terbesar ketiga di dunia itu tumbuh 3,5 persen secara tahunan pada April-Juni, tetapi pemulihannya tertatih-tatih oleh kebangkitan infeksi COVID-19, kendala pasokan, dan kenaikan biaya bahan baku.