BOJ: Pergerakan yen baru-baru ini "cukup tajam" dapat rugikan bisnis

·Bacaan 2 menit

Gubernur Bank Sentral Jepang (BOJ) Haruhiko Kuroda mengatakan pada Senin bahwa pergerakan yen baru-baru ini "cukup tajam" dan dapat merusak rencana bisnis perusahaan, memberikan peringatan terkuatnya hingga saat ini tentang risiko yang berasal dari depresiasi mata uang.

Kuroda mengatakan tidak ada perubahan dalam penilaiannya bahwa secara keseluruhan, pelemahan yen baik untuk perekonomian karena meningkatkan nilai keuntungan yang diperoleh perusahaan-perusahaan Jepang di luar negeri.

Namun dia menambahkan penurunan yen menjadi sekitar 125-126 yen terhadap dolar, dari sekitar 115-116 yen sebulan lalu, cukup fluktuatif untuk merugikan perusahaan-perusahaan.

"Penurunan yen baru-baru ini, yang kehilangan sekitar 10 yen terhadap dolar dalam waktu sekitar satu bulan, cukup tajam dan dapat menyulitkan perusahaan untuk menetapkan rencana bisnis," kata Kuroda kepada parlemen.

"Dalam hal itu, kita perlu memperhitungkan efek negatif" dari pelemahan yen, katanya.

Pedagang membeli yen di tengah komentar tersebut, membantu mendorong dolar turun 0,22 persen menjadi 126,25 yen pada Senin.

Namun demikian, Kuroda mengulangi pandangannya bahwa BOJ harus mempertahankan program stimulus besar-besaran untuk mendukung pemulihan ekonomi yang rapuh.

Yen telah merosot ke posisi terendah dua dekade terhadap dolar di tengah prospek melebarnya perbedaan suku bunga AS-Jepang, dengan BOJ terlihat mempertahankan suku bunga sangat rendah bahkan ketika Federal Reserve merencanakan laju kenaikan suku bunga yang stabil.

Mantan diplomat mata uang, Kuroda telah secara konsisten mengkhotbahkan manfaat dari pelemahan yen meskipun ada kekhawatiran di antara anggota parlemen bahwa penurunan yen yang lebih tajam dapat merugikan perekonomian dengan menggelembungnya biaya impor yang sudah meningkat untuk bahan bakar dan makanan.

Pernyataan terakhirnya lebih dekat dengan pernyataan Menteri Keuangan Shunichi Suzuki, yang pada Senin mengulangi peringatan yang dia buat minggu lalu bahwa penurunan yen baru-baru ini bisa berdampak buruk bagi perekonomian.

"Dalam situasi seperti sekarang ketika perusahaan-perusahaan belum cukup menaikkan harga dan upah, yen yang lemah tidak diinginkan," kata Suzuki. "Faktanya, ini adalah penurunan yen yang buruk."

Suzuki menolak berkomentar ketika ditanya apakah Tokyo siap untuk melakukan intervensi di pasar mata uang untuk membendung penurunan yen.

"Kuroda mungkin telah menyelaraskan pandangannya sedikit lebih dekat dengan menteri keuangan, untuk menghindari kesan pasar bahwa keduanya tidak saling berhadapan dalam masalah ini," kata Takeshi Minami, kepala ekonom di Norinchukin Research Institute.

"Tapi saya tidak berpikir BOJ akan melakukan sesuatu untuk mempengaruhi nilai tukar mata uang karena itu sesuatu di luar mandatnya."

Baca juga: Yen Jepang melambung sebentar setelah komentar Kuroda

Baca juga: Menkeu Jepang: Tokyo komunikasi erat dengan AS atas pergerakan valas

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel