Bola "Tangan Tuhan" Maradona dilelang

Bola yang disentuh tangan Diego Maradona untuk mencetak gol "Tangan Tuhan" yang terkenal saat Argentina melawan Inggris di Piala Dunia 1986 dijual di rumah lelang pada Rabu seharga £2 juta (Rp 36 miliar).

Bola warna putih merk Adidas "Azteca", yang dimiliki oleh wasit Tunisia pemimpin pertandingan itu, Ali Bin Nasser, diperkirakan akan terjual hingga £3 juta (Rp 54 miliar) ketika dilelang di Rumah Lelang Graham Budd yang berbasis di Inggris.

Lelang bola itu dilakukan enam bulan setelah jersey yang dikenakan Maradona pada pertandingan perempat final bersejarah di Mexico City tersebut terjual di pelelangan dengan harga hampir $9,3 juta (Rp 139 miliar) - lebih dari dua kali nilai yang diprediksi oleh balai lelang Sotheby.

Baca juga: Kaus 'Tangan Tuhan' Maradona laku Rp128,6 miliar

Bola yang dilelang itu - dengan motif terinspirasi oleh arsitektur dan mural peradaban Aztec - digunakan selama 90 menit penuh pada pertandingan 1986 antara Argentina dan Inggris. Penggunaan satu bola dalam pertandingan diterapkan selama bertahun-tahun sebelum peraturan sistem multi-bola diberlakukan di sepak bola.

Pertandingan Argentina-Inggris itu memanas karena ketegangan politik setelah Perang Falklands pada 1982 dan kemudian ditentukan oleh dua gol yang dicetak oleh mendiang Maradona, yang meninggal pada usia 60 tahun karena gagal jantung pada November 2020.

Untuk gol yang pertama, Maradona berlari ke dalam kotak penalti, melompat bersama penjaga gawang Inggris Peter Shilton dan meninju bola ke gawang.

Dia kemudian mengatakan gol itu dicetak "sedikit dengan kepala Maradona, sedikit dengan tangan Tuhan".

Baca juga: Trevor Steven kenang gol "Tangan Tuhan", berdamai dengan sang legenda

Sementara itu gol yang kedua terjadi hanya empat menit kemudian saat Maradona melaju melewati lima pemain Inggris dan kiper Shilton untuk mencetak "Gol Abad Ini", menurut jajak pendapat FIFA tahun 2002.

Argentina memenangkan pertandingan 2-1 setelah wasit Bin Nasser tidak menganulir gol pertama Maradona yang kontroversial itu. Argentina selajutnya terus melaju hingga menjuarai Piala Dunia 1986.

Menjelang penjualan, seperti dilansir AFP, wasit Bin Nasser mengatakan dia merasa ini adalah waktu yang tepat untuk membagikan barang itu kepada dunia dan menyatakan harapan agar pembeli - yang belum diungkapkan - akan memajangnya di depan umum.

Jersey yang dilelang pada Mei akan dipajang di Qatar selama Piala Dunia 2022, yang akan dimulai pada hari Minggu.

Bin Nasser juga membela keputusannya untuk membiarkan gol pertama kontroversial Maradona bertahan.

"Saya tidak bisa melihat kejadian itu dengan jelas. Dua pemain, Shilton dan Maradona, menghadap saya dari belakang.

"Sesuai instruksi FIFA yang dikeluarkan sebelum turnamen, saya melihat ke hakim garis saya untuk konfirmasi keabsahan gol - dia berjalan kembali ke garis tengah menunjukkan dia puas bahwa gol harus disahkan.

"Pada akhir pertandingan, pelatih kepala Inggris Bobby Robson berkata kepada saya: 'Anda melakukan pekerjaan dengan baik, tetapi hakim garis tidak bertanggung jawab'."

Baca juga: Hakim garis "Gol Tangan Tuhan" Maradona tutup usia
Baca juga: Jersey "Tangan Tuhan" Maradona akan dipamerkan selama Piala Dunia 2022