Bolehkah Anak Bayi Menggunakan Skin Care, Ini Penjelasannya

Rochimawati, Isra Berlian
·Bacaan 4 menit

VIVA – Penggunaan skin care secara rutin menjadi salah satu langkah yang bisa dilakukan masyarakat untuk memiliki kulit yang sehat dan bersih. Umumnya penggunaan skin care dimulai ketika seseorang sudah beranjak remaja.

Namun bagaimana jika penggunaan skin care bagi anak bayi dan anak-anak? Apakah boleh? Dalam jurnal Skin Care for Your Baby dijelaskan bahwa merawat kulit bayi adalah bagian penting dari menjadi orang tua. Tapi bukan berarti orang tua bisa memberikan sembarang produk skin care pada anak. Sebab, kulit bayi sangat sensitif, jadi perawatan yang tepat sangat penting.

“Kulit bayi lebih tipis dan lebih rentan terhadap iritasi, tetapi sangat tangguh. Kabar baiknya: Tips perawatan kulit bayi terbaik adalah yang paling sederhana. Lebih sedikit lebih banyak, dan lebih hemat biaya juga,” kata, dokter kulit di Philadelphia, Bruce Brod, MD seperti dikutip dari laman Webmd.

Berikut ini beberapa tips untuk menjaga dan memilih produk skin care yang tepat bagi bayi dan anak-anak.

Perhatikan bahan yang digunakan

Scan label dan pilih produk dengan bahan paling sedikit dan tanpa paraben, formaldehida, atau wewangian, kata dokter kulit anak di Mayo Clinic, Megha Tollefson, MD.

“Banyak produk yang saya rekomendasikan tidak dipasarkan untuk bayi, karena sebagian besar memiliki wewangian yang dapat menyebabkan iritasi,” katanya.

Mandi sesuai kebutuhan

Untuk menghindari iritasi dan kekeringan, bayi Anda hanya perlu mandi tiga kali seminggu. Sampai tali pusar terlepas, mandikan bayi Anda dengan spons menggunakan waslap bersih yang lembap. Fokus pada lipatan (ketiak, leher, lutut, belakang telinga, jari kaki, dan alat kelamin).

"Kontak kulit-ke-kulit meningkatkan kelembapan dan pertumbuhan bakteri dan itu bisa membuat si kecil mulai bau. Ditambah lagi ada lebih banyak kulit mati di lipatan itu," kata kata Robinson.

Robinson menjelaskan penggunaan pembersih hanya di area pribadi dan ketiak. Seminggu sekali, lakukan seluruh tubuh. Jika bayi Anda memiliki rambut, keramaslah setiap kali mandi. ika mereka mendapatkan sisik kuning berminyak atau bintik-bintik berkerak di kepala mereka (disebut cradle cap), keramas setiap hari, gosok kulit kepala mereka dengan ujung jari Anda.

Pelembab

Pelembap mungkin tidak diperlukan untuk bayi dengan kulit normal, meski sebagian besar ahli tetap menyarankan untuk menggunakannya setiap hari. Pilihlah yang tanpa pewangi atau pewarna.

Jika kulit bayi Anda sangat kering, gunakan pelembab dua kali sehari atau bahkan setelah mengganti popok. Dan gosokkan bukan hanya di titik kering, karena mereka cenderung bergerak, kata Robinson.

Lindungi kulit dari ludah

Saat bayi tumbuh gigi dan makan, mereka sering mengeluarkan air liur atau umum disebut 'ngeces'. Dan air liur memiliki enzim yang dapat mengiritasi kulitnya. Masalah menjadi lebih buruk ketika kulit menjadi basah dan kering berulang kali. Jadi sebelum Anda memberi makan bayi Anda, coba lapisi wajahnya dengan petroleum jelly. Bersihkan dengan waslap katun lembut saat waktu makan selesai dan oleskan kembali pelembab.

Proteksi kulit anak dari sinar Matahari

Paparan dini sinar UV matahari membuat anak-anak berisiko terkena kanker kulit di kemudian hari terutama bayi, yang kulit barunya memiliki lebih sedikit pigmen yang melindunginya dari matahari.

Selama 6 bulan pertama, usahakan untuk menghindari waktu berada di bawah sinar matahari. Untuk bayi dari segala usia, usahakan untuk tetap berada di dalam rumah antara pukul 10 pagi dan 3 sore, saat matahari terik. Saat Anda pergi ke luar:

- Hindari sinar matahari langsung.
Gunakan naungan stroller atau payung.

- Gunakan baju lengan panjang dan celana tenun ketat.

“Pegang kaus di bawah sinar matahari. Anda akan melihat seberapa banyak cahaya yang masuk, "kata Robinson. Ia merekomendasikan penjaga ruam untuk memblokir sinar matahari lebih sepenuhnya.

-Gunakan topi bertepi lebar yang menutupi wajah dan leher bayi.

-Oleskan tabir surya.

Jika Anda tidak dapat menghindari sinar matahari, beberapa tabir surya baik-baik saja bahkan untuk bayi. Berhati-hatilah saat Anda meletakkannya di sekitar mata dan mulut mereka. Oleskan kembali setiap 2 jam atau saat bayi mengompol. Robinson merekomendasikan SPF 30 spektrum luas dengan seng oksida.

“Ini adalah hambatan fisik, jadi langsung bekerja. Selain itu, itu adalah mineral yang kita konsumsi, jadi tidak ada yang alergi," tuturnya.

Melihat pentingnya perawatan kulit pada bayi, MS Glow, produk kecantikan mengeluarkan skin care anak-anak MS Kids yang terdiri dari bubble wash, MS Kids daily baby cream, dan MS Kids hair growth.

Salah satu Founder MS Glow Beauty, Maharani Kemala Dewi, menyebutkan bahwa produk skincare dari MS Glow Kids ini mengandung UV protection yang di dapat dari kandungan bahan alami Royal Jelly Protection jadi tidak mengandung SPF, sehingga bisa digunakan sesuai dengan kondisi anak Indonesia yang tumbuh di iklim tropis.

“Semua produk perawatan tubuh dan rambut ini diformulasikan dengan bahan alami yang cocok untuk kulit sensitif seperti Avocado Oil, Royal Jelly, Kolagen, Aloe Vera yang memiliki banyak nutrisi dan juga mempunyai manfaat UV Protection,” kata dia seperti dikutip dari keterangannya.

Tak hanya itu saja, Maharani menjelaskan rangkaian skin care anak ini sudah dermatology tested, hypoallergenic dan jaminan kandungan formula yang aman. Dengan komposisi bahan alami yang cocok untuk kulit sensitif.