Bos Stellantis perkirakan pasokan chip tetap rumit hingga akhir 2023

Kepala pembuat mobil Stellantis Carlos Tavares memperkirakan rantai pasokan semikonduktor tetap rumit hingga akhir tahun depan, katanya dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Minggu di surat kabar Prancis Le Parisien.

"Situasinya akan tetap sangat rumit hingga akhir 2023, kemudian akan sedikit mereda," kata Tavares, seperti disiarkan Reuters, Minggu.

Baca juga: AS buka penyelidikan keamanan untuk kendaraan Stellantis, GM, dan Ford

"Produsen semikonduktor tertarik untuk berbisnis dengan kami lagi, terutama karena mereka menaikkan harga," tambah dia.

Selama beberapa tahun terakhir, kekurangan chip semikonduktor, yang antara lain disebabkan oleh pandemi COVID-19, telah memaksa pembuat mobil global untuk membatalkan rencana produksi jutaan mobil.

Kekurangan tersebut sekarang telah berkurang, tetapi dengan biaya baru dan permanen bagi perusahaan mobil.

Di Prancis, kelangkaan terus membebani penjualan pabrikan. Walaupun pendaftaran mobil baru meningkat 5 persen bulan lalu, menurut angka industri yang diterbitkan pada hari Sabtu, mereka tetap turun hampir 12 persen sejak awal tahun.

Baca juga: Enam perusahaan tarik 26.000 kendaraan karena komponen rusak

Baca juga: Unit Stellantis didenda 300 juta dolar di penyelidikan emisi diesel AS

Baca juga: Alfa Romeo akan buat mobil besar untuk pasar AS