BP Geopark Meratus siapkan 11 geosite internasional menuju UGG

Badan Pengelola Geopark Meratus menyiapkan 11 geosite berkelas internasional dan 22 geosite nasional dalam pengajuan kawasan Pegunungan Meratus sebagai UNESCO Global Geopark (UGG).

"Saat ini kita tengah menyempurnakan berkas usulan yang isinya bukti bahwa Geopark Meratus memang layak menjadi UGG," kata Wakil Ketua BP Geopark Meratus Nurul Fajar Desira di Banjarbaru, Jumat.

Pihak badan pengelola, lanjut dia, mempersiapkan 11 geosite yang bernilai internasional dan 22 geosite berkelas nasional, beserta potensi seni budaya, flora dan fauna, serta kuliner.

Baca juga: Lima geosite Geopark Meratus jadi prioritas pariwisata Kalsel

Baca juga: KNIU: Berkas Geoprak Meratus untuk UGG diserahkan maksimal November

"Secara konkret, yang kami persiapkan adalah akses menuju lokasi, papan informasi, petunjuk arah, serta pengelolaan kawasan oleh kelompok masyarakat. Pengelola juga harus mengerti sejarah bebatuan di sini," ujar dia.

Oleh karena itu, kata Fajar, pihaknya telah berkoordinasi dengan instansi terkait untuk memberikan edukasi kepada masyarakat.

Dinas Pariwisata, katanya, melakukan pelatihan kelompok sadar wisata (Pokdarwis) terkait sejarah geologi dan pengelolaan kawasan. Sementara Dinas Pendidikan memberikan edukasi kepada anak sekolah.

Dinas Komunikasi dan Informatika mempersiapkan promosi, Dinas PUPR menggarap sarana dan prasarana fisik, Dinas Koperasi dan UKM mempersiapkan geoproduk, dan Dinas Kehutanan menangani pengelolaan sampah berkelanjutan.

"Kita harus membuktikan bahwa dengan ditetapkan sebagai geopark, kawasan ini akan memberikan manfaat bagi masyarakat setempat," katanya.

Ia menambahkan bahwa konsep geopark merupakan pembangunan berkelanjutan yang mencakup konservasi, edukasi, dan kesejahteraan masyarakat sekitar.

Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan juga tengah mempersiapkan paket wisata di kawasan Taman Hutan Raya (Tahura) Sultan Adam, Mandiangin, Kabupaten Banjar.

Berkas usulan akan diserahkan ke UNESCO pada November. Kemudian, pada Februari 2023 UNESCO akan memberikan respons dan pada Mei tim evaluasi badan dunia tersebut akan datang langsung meninjau lokasi.

Baca juga: Menelusuri keindahan warisan geologi Pegunungan Meratus

Sebelumnya, pada akhir Agustus, tim Komite Nasional Geopark Indonesia menetapkan dua taman bumi nasional, Geopark Karangsambung - Karangbolong dan Geopark Meratus, sebagai kandidat "aspiring UGGp".

Kedua taman bumi tersebut selanjutnya akan direkomendasikan ke UNESCO untuk mendapat status sebagai UNESCO Global Geopark.

Pegunungan Meratus yang sudah berumur hampir 200 juta tahun memiliki sejarah geologi yang kompleks. Kawasan ini telah ditetapkan sebagai geopark nasional pada 2018.

Kalsel memiliki 74 potensi geosite yang terletak di sembilan kabupaten/kota diantaranya Tabalong, Balangan, Hulu Sungai Tengah, Hulu Sungai Selatan, Tapin, Banjar, Kotabaru.