BPBA: 189 rumah warga Aceh Tenggara rusak diterjang banjir

Sebanyak 189 unit rumah warga di Kabupaten Aceh Tenggara, Provinsi Aceh mengalami kerusakan akibat diterjang banjir bandang, yang dipicu curah hujan dengan intensitas tinggi, menurut Badan Penanggulangan Bencana Aceh (BPBA).

“Kondisi terakhir, air masih tergenang di pemukiman masyarakat,” kata Kepala Pelaksana BPBA Ilyas di Banda Aceh, Kamis.

Ilyas menjelaskan banjir bandang di Aceh Tenggara mulai terjadi sejak Minggu (30/10) lalu, kemudian banjir terus berulang dalam tiga hari terakhir akibat curah hujan tinggi.

Ada sembilan kecamatan yang diterpa banjir, meliputi Kecamatan Babussalam sebanyak dua desa, Lawe Alas berjumlah lima desa, Babul Rahmah enam desa, Darul Hasanah enam desa, Bambel empat desa, Lawe Sigala-Gala dua desa, Ketambe tiga desa, Bukit Tusam tiga desa, dan Tanoh Alas satu desa.

“Hujan deras yang mengguyur wilayah Aceh Tenggara memicu terjadinya banjir yang menggenangi rumah-rumah warga, pasar, dan sekolah serta menyebabkan jebolnya beberapa tanggul dan oprit jembatan,” katanya.

Baca juga: Enam desa di Aceh Tenggara diterjang banjir bandang

Baca juga: BPBD perbaiki jembatan putus di Aceh Tenggara dengan pohon kelapa

Akibatnya, kata Ilyas, terdapat 189 unit rumah warga yang rusak, di antaranya 47 unit rusak berat, tiga unit rusak sedang, dan 139 unit rusak ringan.

Selain itu juga terdapat lima jembatan penghubung antardesa putus total, pagar Puskesmas yang jebol serta beberapa kerusakan fasilitas umum lainnya.

BPBA mencatat, data sementara korban terdampak sebanyak 1.846 jiwa dalam 466 kepala keluarga (KK) yang tersebar di Kecamatan BukitTusam, Darul Hasanah, Lawe Sigala-Gala, Babul Rahmah dan dan Lawe Alas.

“Pengungsi masih dalam pendataan, sedangkan korban meninggal dunia sebanyak dua orang akibat terseret arus banjir, yaitu Samine (55) dan Siah Indah (15),” katanya.

Menurut Ilyas, BPBD Aceh Tenggara terus melakukan berbagai upaya seperti kaji cepat dan pendataan, normalisasi beberapa titik sungai serta mengevakuasi warga yang terdampak banjir.

“BPBD juga mengerahkan dua unit alat berat, memasang tenda pengungsi dan membuat dapur umum, serta mengimbau agar masyarakat terus waspada bencana,” katanya.

Baca juga: BPBD: Jalan nasional di Aceh Tenggara lumpuh akibat jembatan putus

Baca juga: Banjir landa delapan desa di Aceh Tenggara akibat curah hujan tinggi

Baca juga: BPBA: Material banjir di dua daerah Aceh mulai dibersihkan