BPBD: 1.459 jiwa warga terdampak banjir bandang di Torue

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah mencatat 1.459 jiwa dari 472 Kepala Keluarga (KK) terdampak banjir bandang di Desa Torue.

​​​​​​"Data ini masih bersifat sementara, karena tim masih melakukan pendataan di lapangan," kata Kepala BPBD Parigi Moutong Idran ditemui di Torue, Parigi Moutong, Senin.

Ia menjelaskan, data disajikan di papan informasi merupakan perpaduan data dihimpun BPBD dan sejumlah relawan, guna memudahkan penanggulangan di masa tanggap darurat.

Baca juga: PMI Sulteng beri layanan kesehatan bagi warga terdampak banjir Parigi

Baca juga: Polri-TNI buka dapur umum untuk korban banjir bandang Parigi Moutong

Data yang tersaji, secara periodik dievaluasi dan diperbaharui guna mendapatkan data valid sebagai yang selanjutnya digunakan sebagai data induk untuk intervensi penanganan selanjutnya.

"Pemerintah terus berupaya melakukan langkah penanggulangan, karena situasi darurat maka pemenuhan kebutuhan dasar korban diprioritaskan lebih dulu," ujar Idran.

Warga terdampak banjir bandang di Desa Torue, Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah masih bertahan di posko pengungsian, Minggu (31/7/2022). ANTARA/Moh Ridwan
Warga terdampak banjir bandang di Desa Torue, Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah masih bertahan di posko pengungsian, Minggu (31/7/2022). ANTARA/Moh Ridwan

Dari peristiwa bencana banjir bandang, tercatat empat dusun terdampak yakni Dusun satu 81 jiwa atau 26 KK terdiri dari 11 jiwa warga lanjut usia (lansia), 5 jiwa balita dan 1 jiwa ibu hamil serta 18 rumah terdampak dan 1 diantaranya rusak berat.

Lalu, 400 jiwa atau 120 KK terdampak di Dusun 2 terdiri dari lansia 40 jiwa, 62 jiwa balita, 13 jiwa ibu hamil, 2 jiwa disabilitas dan 9 unit rumah hanyut, sedangkan rumah rusak masih dalam pendataan.

Di Dusun 3 terdampak 480 jiwa atau 160 KK terdiri dari 60 jiwa lansia, 41 jiwa balita, 6 jiwa ibu hamil. Dusun 5 terdampak 498 jiwa atau 160 KK terdiri dari 56 jiwa lansia, 51 jiwa balita dan 6 jiwa ibu hamil.

"Rumah rusak berat, sedang dan ringan masih dilakukan pendataan. Saat ini tim SAR gabungan masih melakukan upaya pencarian terhadap empat korban hilang," tutur Idran.

Baca juga: Kepala BNPB tinjau lokasi terdampak banjir bandang di Parigi Moutong

Baca juga: Kepala BNPB tinjau lokasi terdampak banjir bandang di Parigi Moutong

Baca juga: Wahana Visi pulihkan psikologi 150 anak terdampak banjir Torue

Dikemukakannya, dalam upaya penanggulangan bencana, Pemkab Parigi Moutong didukung 170 relawan kemanusiaan dari berbagai instansi lembaga dan organisasi.

"Kurang lebih 336 jiwa warga Desa Torue masih bertahan di posko pengungsian. Air bersih juga belum maksimal sehingga masih menjadi kebutuhan mendesak, selain itu kebutuhan lainnya makanan siap saji, pakaian, selimut, hingga perlengkapan bayi masih masih menjadi kebutuhan mendesak," demikian Idran.

Alat berat membersihkan material lumpur di halaman sekolah yang terdampak banjir bandang di Desa Torue, Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah, Senin (1/8/2022). ANTARA/Moh Ridwan
Alat berat membersihkan material lumpur di halaman sekolah yang terdampak banjir bandang di Desa Torue, Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah, Senin (1/8/2022). ANTARA/Moh Ridwan
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel