BPBD: Bangunan RS Untan Pontianak yang terbakar mulai miring

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Pontianak, menyatakan, bangunan RS Universitas Tanjungpura (Untan) Pontianak yang belum selesai dibangun mulai miring sebagai dampak kebakaran di lantai dasar sejak Senin pukul 09.00 WIB hingga Senin malam.

"Saya sudah memerintahkan kepada para petugas pemadam kebakaran yang membantu untuk memadamkan kebakaran itu agar mundur sekitar 30 hingga 40 meter sebagai antisipasi kalau tiba-tiba gedung itu ambruk," kata BPBD Kota Pontianak, Haryadi S Triwibowo saat dihubungi di Pontianak, Senin malam.

Dia menjelaskan, selain ada kekhawatiran gedung itu ambruk, ada sekitar 14 petugas pemadam kebakaran juga harus dilarikan ke rumah sakit terdekat karena kekurangan oksigen dampak dari tebalnya asap kebakaran gedung itu.

"Karena sudah 9 hingga 10 jam terhitung sejak pukul 09.00 WIB gedung itu terbakar, api belum juga bisa dipadamkan, karena sumber apinya yang berada di bawah lantai dasar sehingga sulit dipadamkan," ungkapnya.

Baca juga: Petugas damkar Pontianak alami sesak napas, dilarikan ke rumah sakit

Baca juga: Gedung Fakultas Teknik Universitas Negeri Medan terbakar

Dia menambahkan, tidak hanya petugas pemadam kebakaran yang diperintahkan untuk mundur agar lebih aman, masyarakat yang banyak menonton di sekitar lokasi kebakaran juga diperintahkan mundur.

"Karena kita tidak tahu kalau tiba-tiba gedung itu ambruk, agar tidak ada korban jiwa dalam musibah ini, sehingga semuanya harus mundur lebih jauh dari gedung itu," ujarnya.

Dia menambahkan, kuat dugaan gedung itu terbakar karena ada warga yang membakar sampah di sekitar gedung tersebut.

"Apalagi di bawah lantai dasar gedung itu masih banyak material mudah terbakar sisa-sisa pembangunan gedung itu, sehingga api dengan cepat membesar dan sulit dipadamkan," ujarnya.

Baca juga: Kebakaran hanguskan 40 rumah di Cakung

Baca juga: Gedung rektorat Unimal terbakar


Sebelumnya, Koordinator Lapangan Pemadam Kebakaran Pontianak, Edi Zulkarnaen membenarkan, ada beberapa petugas pemadam kebakaran yang mengalami sesak napas hingga harus dilarikan ke rumah sakit untuk dilakukan perawatan saat berusaha memadamkan kebakaran gedung RS Untan Pontianak tersebut.

Dia menjelaskan, asap dampak kebakaran itu sangat tebal dan pekat sekali sehingga beberapa petugas mengalami sesak napas akibat kekurangan oksigen.

Menurut dia, ada sekitar seratus petugas dan puluhan mobil pemadam kebakaran dikerahkan untuk memadamkan kebakaran di gedung baru RS Untan Pontianak tersebut, yang hingga kini belum bisa dipadamkan itu.

Baca juga: Gedung asrama Universitas Sumatera Utara terbakar

Baca juga: Salah satu laboratorium Undip Semarang terbakar