BPBD catat empat kecamatan di Tangerang terdampak banjir

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Tangerang, Banten, mencatat empat kecamatan terdampak banjir akibat curah hujan yang tinggi hingga menyebabkan meluapnya beberapa aliran sungai di wilayah itu.

"Untuk titik banjir di wilayah Kabupaten Tangerang itu ada di Kecamatan Pasar Kemis, Kelapa Dua, Curug, dan Sepatan," kata Kepala BPBD Kabupaten Tangerang Ujat Sudrajat di Tangerang, Minggu.

Baca juga: Ratusan warga mengungsi akibat banjir di Kabupaten Tangerang

Ia menjelaskan bahwa dari ke empat titik lokasi atau wilayah banjir tersebut terdapat dua lokasi yang kondisi airnya cukup tinggi, yakni di Desa Gelam Jaya, Kecamatan Pasar Kemis dan di Perumahan Binong Permai, Kecamatan Curug. Saat ini masih dilakukan penanganan oleh tim BPBD setempat.

"Untuk wilayah itu tingkat dan kondisi banjirnya berbeda-beda, mulai dari ketinggian air 20-50 centimeter sampai satu meter lebih," katanya.

Ia menyebutkan, bencana banjir yang melanda empat kecamatan yang ada Kabupaten Tangerang itu sedikitnya sekitar 2.000 kepala keluarga (KK) terdampak bencana alam tersebut.

"Sementara, kalau untuk total jumlah kepala keluarga (KK) yang terdampak diperkirakan di atas 2.000 KK," ujarnya.

Baca juga: BPBD Tangerang salurkan bantuan bagi warga terdampak banjir

Ia mengatakan, bencana banjir yang terjadi di daerahnya itu selain karena curah hujan yang tinggi juga diakibatkan adanya tumpukan sampah di aliran sungai serta drainase, sehingga air dengan volume tinggi meluap ke permukiman warga.

"Jadi ada beberapa faktor lainnya seperti aliran sungai meluap karena adanya penumpukan sampah juga volume airnya yang tinggi hingga air sampai ke permukiman warga," katanya.

Ia mengimbau masyarakat agar tetap waspada dengan potensi banjir susulan, sebab berdasarkan koordinasi dengan BMKG, diprediksi akan adanya peningkatan curah hujan hingga beberapa hari mendatang.

Baca juga: BPBD salurkan logistik ke korban banjir di Tangerang

"Sejauh ini, kita lakukan upaya persiapan kedaruratan seperti menyiapkan sejumlah sarana dan prasarana evakuasi seperti perahu karet, unit kendaraan evakuasi serta bantuan logistik untuk para korban banjir," kata dia.