BPBD DKI minta waspadai rob di sembilan lokasi di Jakarta Utara

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta meminta masyarakat mewaspadai potensi rob atau banjir pesisir di sembilan lokasi di Jakarta Utara.

"Potensi banjir pesisir (rob) pada 8 hingga 14 November 2022. Potensi rob itu diperkirakan terjadi pada pukul 09.00-13.00 WIB," kata Kepala BPBD DKI Jakarta Isnawa Adji di Jakarta, Senin.

Berdasarkan informasi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Maritim Tanjung Priok potensi rob terjadi di Kamal Muara, Kapuk Muara, Penjaringan, Pluit, Ancol, Kamal, Marunda, Cilincing dan Kalibaru.

Untuk itu, warga yang tinggal di daerah itu diimbau untuk waspada terhadap peningkatan ketinggian pasang air laut maksimum yang berpotensi menyebabkan terjadinya banjir pesisir.

Baca juga: Warga Jakut antisipasi rob dampak gerhana bulan total

Baca juga: DKI genjot penanaman mangrove untuk kendalikan rob di pesisir Jakarta

Pihaknya mengimbau masyarakat untuk selalu memantau informasi terkini mengenai gelombang air laut pada laman: bpbd.jakarta.go.id/gelombanglaut.

"Bila menemukan keadaan darurat yang membutuhkan pertolongan, segera hubungi Call Center Jakarta Siaga 112," kata Isnawa.

Selain rob, BPBD DKI juga mewaspadai potensi bencana hidrometeorologi di antaranya banjir, angin kencang, tanah longsor hingga pohon tumbang yang dipicu curah hujan tinggi.

Berdasarkan data BMKG, puncak musim hujan diperkirakan terjadi pada Januari-Februari 2023.

Untuk mengantisipasi banjir rob dan banjir akibat curah hujan tinggi, BPBD DKI menggandeng Dinas Sumber Daya Air (SDA), Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan (Gulkarmat) dan instansi terkait lain untuk penanganan bencana.

Selain personel, pihaknya juga menyiagakan ratusan pompa stasioner dan pompa keliling untuk menyedot banjir.