BPBD DKI tampung 361 jiwa pengungsi di Jaksel dan Jaktim

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta menampung sebanyak 361 jiwa pengungsi di tiga lokasi Jakarta Selatan dan satu di Jakarta Timur akibat banjir pada Selasa (4/10).

"BPBD DKI mengimbau kepada masyarakat agar tetap berhati-hati dan waspada terhadap potensi genangan yang terjadi," kata Kepala Satuan Pelaksana Pengolahan Data dan Informasi BPBD DKI Michael O. Sitanggang di Jakarta, Rabu.

BPBD DKI merinci pengungsi Jakarta Selatan yakni di tiga lokasi yakni Kelurahan Mampang Prapatan sebanyak 20 kepala keluarga (KK) atau 79 jiwa di Masjid Al Falah.

Kemudian di Kelurahan Kuningan Barat sebanyak 43 KK atau 175 jiwa di Ruang Serbaguna Kelurahan Kuningan Barat dan Kelurahan Pejaten Barat sebanyak 18 KK atau 78 jiwa di Musholla Al Inayah dan rumah warga RW 08.

Sedangkan di Jakarta Timur di Kelurahan Makasar sebanyak 6 KK atau 29 jiwa di Masjid Al Bahri.

Baca juga: BPBD DKI kerahkan 267 tim reaksi cepat atasi genangan

Sebelumnya, pada Selasa (4/10) sore hujan deras mengguyur Jakarta mengakibatkan genangan dan banjir di 81 rukun tetangga (RT) dari 30.470 RT di Jakarta.

Adapun data wilayah yang terdampak banjir hingga ketinggian satu meter di antaranya di Kelurahan Cipete Utara di wilayah yang berbatasan langsung dengan Kali Krukut dan Kelurahan Pela Mampang di wilayah yang berbatasan langsung dengan Kali Krukut dan Kali Mampang.

Sementara itu, BPBD DKI mencatat hingga pukul 06.00 WIB pada Rabu ini dari 81 RT terdampak, saat ini menyisakan sembilan RT.

Adapun sebarannya yakni di Jakarta Barat yaitu satu RT di Kelurahan Kedoya Selatan dengan ketinggian 20 cm akibat luapan Kali Pesanggrahan.

Kemudian, Kelurahan Kebon Jeruk terdapat satu RT dengan ketinggian air 40-80 cm juga karena luapan Kali Pesanggrahan akibat curah hujan tinggi.

Baca juga: Petugas Sudin SDA bantu tangani genangan di Cawang

Selanjutnya di Jakarta Timur yakni di Kelurahan Kebon Pala sebanyak satu RT dengan ketinggian 60 cm karena luapan Kali Cipinang.

Kemudian Kelurahan Makasar sebanyak dua RT dengan ketinggian air 50 cm karena luapan Kali Cipinang dan satu RT lainnya di Kelurahan Rambutan dengan ketinggian air sekitar 45 cm karena curah hujan tinggi.

Selain itu, di Jakarta Pusat ada tiga RT di Kelurahan Bendungan Hilir dengan ketinggian air 20-40 cm karena luapan Kali Krukut.

Sementara itu, hingga pukul 06.00 WIB, sebanyak 10 ruas jalan dan sejumlah titik di 26 kelurahan di Jakarta yang sempat tergenang, kini sudah surut.