BPBD Sebut Korban Hilang akibat Banjir di Lembata NTT Masih Banyak

Mohammad Arief Hidayat
·Bacaan 1 menit

VIVA – Pemerintah Kabupaten Lembata, Nusa Tenggara Timur (NTT), kekurangan alat berat untuk membantu pencarian para korban yang hilang dalam bencana banjir lahar hujan di Gunung Ile Lewotolok, Minggu, 4 April 2021.

"Banyak bongkahan batu dan kayu gelondongan yang hanyut terbawa banjir menjadi kendala dalam mencari korban yang masih hilang," kata Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Lembata Siprianus Meru, Senin.

Ia mengatakan, operasi pencarian terhadap para korban yang masih hilang dilakukan secara manual sehingga butuh waktu yang cukup lama karena harus menyusuri daerah aliran banjir hingga ke tepi Pantai Lewoleba.

Menurut Siprianus Meru, masyarakat bersama aparat TNI/Polri dan tim BPBD maupun aparat pemerintah di sejumlah kecamatan di Kabupaten Lembata terus melakukan pencarian terhadap para korban yang hilang.

Ia juga mengatakan, kondisi cuaca berupa hujan dan angin kencang yang terjadi di daerah itu menjadi kendala bagi tim pencari untuk melakukan pencarian terhadap para korban yang masih dilaporkan hilang itu.

"Korban yang hilang dalam peristiwa banjir lahar Gunung Ile Lewotolok masih banyak. Kami belum bisa pastikan karena tim kami masih melakukan pendataan di desa-desa yang terdampak bencana alam ini," kata Siprianus Meru.

Dia menambahkan, BPBD akan memberikan data perkembangan penanganan banjir lahar hujan Gunung Ile Lewotolok di Kabupaten Lembata pada sore hari. (ant)