BPBD telusuri dampak gempa Banten yang terasa di Bogor

·Bacaan 1 menit

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Bogor menelusuri dampak gempa berkekuatan magnitudo 6.7 yang mengguncang wilayah Sumur, Provinsi Banten, pada Jumat ini pukul 16.05 WIB, yang terasa hingga wilayahnya.

Menurut Kepala Pelaksana BPBD Kota Bogor, Theofilo Patrocinio Freitas saat dikonfirmasi Antara di Kota Bogor, Jumat, personelnya segera bergerak ke lapangan untuk mengumpulkan informasi dampak gempa.

"Sore ini memang terasa gempa ringan sampai seluruh wilayah Kota Bogor dari laporan cepat yang kami terima, personil segera menyebar," kata Theo.

Dia menyampaikan rata-rata wilayah Kota Bogor hanya merasakan gempa ringan yang diharapkan tidak mengakibatkan kerusakan bangunan-bangunan warga maupun perkantoran.

Baca juga: Gempa Banten dirasakan hingga Sukabumi

Baca juga: Gempa 6,7, pegawai Kantor Wali Kota Jaksel berlarian keluar

Dari informasi yang diberikan BMKG, kata Theo, memang terjadi gempa di wilayah Banten dan berdampak hingga ke Bogor.

Namun, yang terasa rata-rata dari laporan petugas lapangan hanya efek goyang ringan saja.

"Akuarium di kantor saya sama, terlihat bergoyang, biasanya tenang," ujarnya.

Gempa di wilayah Banten terjadi di di koordinat 7.01 Lintang Selatan, 105.26 Bujur Timur atau 52 km BaratDaya Sumur, Banten, dengan kedalaman 10 Kilometer.

Efek guncangan kuat terasa di 52 km wilayah Barat Daya, 71 km Barat Daya wilayah Muarabinuangeun, 95 km Barat Daya Labuan, 141 km Barat Daya Serang, Provonsi Banten dan 197 km Barat Daya Provinsi DKI Jakarta.*

Baca juga: Warga Rangkasbitung berhamburan keluar rumah karena gempa

Baca juga: PNS Pemprov DKI berhamburan saat gempa guncang Jakarta

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel