BPJAMSOSTEK Dukung Kemnaker Gelar Vaksinasi Bersama untuk PMI

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Setiap pekan, kegiatan Vaksinasi Bersama BPJAMSOSTEK di gelar di berbagai kota dalam program pemerintah dalam mencegah penyebaran Covid-19. Kali ini, bersama dengan Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker), BPJAMSOSTEK kembali memberi dukungan untuk 2.000 vaksin kepada para Calon Pekerja Migran Indonesia (CPMI), Calon Pemagang Luar Negeri dan Pekerja Peserta BPJAMSOSTEK.

Hadir meninjau kegiatan tersebut Menteri Ketenagakerjaan RI Ida Fauziah, Direktur Kepesertaan BPJAMSOSTEK Zainudin dan Direktur Pelayanan BPJAMSOSTEK Roswita Nilakurnia.

Dalam sambutannya Ida mengapresiasi kegiatan vaksinasi yang merupakan hasil kolaborasi antar stakeholder diantaranya BPJAMSOSTEK. Hal ini sangat penting untuk dilakukan guna mengejar target pemerintah yaitu pemberian 2 juta dosis vaksin per hari. Terlebih peserta vaksin kali ini merupakan kelompok pekerja yang memiliki risiko tinggi karena mereka akan melakukan perjalanan antar negara untuk melakukan pemagangan atau bekerja.

Bertempat di Kantor Kemnaker, Jakarta, sejak hari Rabu (18/8), kegiatan ini digelar. Ini merupakan rangkaian dari program "Vaksinasi Bersama BPJAMSOSTEK" yang secara nasional diinisiasi untuk berkontribusi langsung pada program pengentasan Covid-19 yang dicanangkan pemerintah. Hingga saat ini, terhitung sebanyak 7 lokasi sudah BPJAMSOSTEK melakukan kegiatan serupa di berbagai wilayah seluruh Indonesia.

Dua ribu dosis vaksin dengan merk AstraZeneca yang disiapkan untuk 2 tahap ini diberikan kepada para CPMI dalam 2 hari dan untuk tahap pertama akan berakhir pada hari ini, Kamis (19/8). CPMI merupakan salah satu sektor pekerja yang sangat terdampak akibat kondisi pandemi ini, hal ini yang mendasari pemberian vaksinasi ini bagi para CPMI yang sampai saat ini belum bisa diberangkatkan. Untuk pemberian dosis kedua nantinya akan diselenggarakan di tempat yang sama pada tanggal 18-19 November 2021.

Direktur Kepesertaan BPJAMSOSTEK, Zainudin, mengatakan sesuai dengan porsinya, sudah seyogyanya BPJAMSOSTEK mendukung pemberian vaksinasi kepada para pekerja, dan salah satu sektor pekerja yang saat ini dilakukan adalah PMI. Dirinya mengatakan, sudah sebanyak dua kali ini kegiatan Vaksinasi Bersama BPJAMSOSTEK dilakukan di Jakarta, bahkan di waktu yang sama di tempat terpisah, kegiatan vaksinasi juga sedang berlangsung untuk tahap kedua di stasiun MRT Blok A, Jakarta, selama tiga hari ke depan.

Vaksinasi ini merupakan hal yang sangat penting bagi pekerja untuk mendapatkan perlindungan diri terhadap kemungkinan terpapar dari Covid-19, tapi bukan berarti tidak bisa terpapar. Setidaknya jika sudah divaksinasi pekerja sudah memiliki kekebalan yang dapat membantu meringankan gejala yang diderita, atau bahkan tidak ada gejala sama sekali, serta meminimalisir potensi terjadinya kejadian yang fatal.

Menurut Zainudin, kegiatan Vaksinasi Bersama BPJAMSOSTEK tidak melulu dilakukan untuk pekerja saja, tapi terbuka untuk umum. “Sudah menjadi komitmen bagi kami untuk terus mendukung program pemerintah dalam vaksinasi ini,” tukasnya.

Dirinya menjelaskan bahwa BPJAMSOSTEK akan terus bekerja sama dengan berbagai pihak agar kegiatan vaksinasi ini terus berjalan di seluruh Indonesia. “Ini sudah yang ke tujuh kalinya dan akan terus kami laksanakan di beberapa tempat. Misalnya akhir bulan ini kami juga merencanakan vaksinasi bagi para pekerja di konstruksi, serta pekerja UMKM yang ada di Jambi,” terang Zainudin.

“Tujuan kita membantu program pemerintah dalam pengentasan Covid-19, dengan percepatan herd immunity atau kekebalan komunal seiring dengan kembalinya produktivitas pekerja,” tambahnya.

Sedikitnya 46.000 dosis vaksin telah diberikan kepada masyarakat pekerja di Jakarta, Tangerang, Bandung, Karawang, Denpasar dan juga di Madura.

“Kami siap berkontribusi mendukung niat baik pemerintah untuk menggalakkan vaksin dalam rangka menuju herd immunity, serta khususnya bagi CPMI dan calon magang di luar negeri semoga dengan adanya kegiatan vaksin ini dapat memperlancar proses untuk bekerja ke luar negeri,” tutup Zainudin.

(*)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel