BPOM AS dorong langkah larang rokok mentol dan cerutu beraroma

Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat pada Kamis mengeluarkan proposal yang telah lama ditunggu-tunggu untuk melarang rokok mentol dan cerutu beraroma, sebuah kemenangan besar bagi para pendukung anti-merokok, tetapi ditentang keras kelompok usaha Big Tobacco.

Proposal bersejarah pemerintahan Biden, yang datang setahun setelah agensi mengumumkan rencana tersebut, masih perlu diselesaikan dan dapat memakan waktu bertahun-tahun untuk diterapkan.

Selama beberapa dekade, rokok mentol telah berada di garis bidik kelompok anti-merokok yang berpendapat bahwa mereka berkontribusi pada beban kesehatan yang tidak proporsional pada komunitas kulit hitam dan berperan dalam memikat kaum muda untuk merokok.

Rokok mentol, yang dilarang di banyak negara bagian termasuk California dan Massachusetts, mencakup lebih dari sepertiga pangsa pasar industri secara keseluruhan di Amerika Serikat, bahkan ketika tingkat merokok secara keseluruhan telah menurun di negara itu.

"Hari ini adalah kemenangan besar untuk kesetaraan, keadilan, dan masalah kesehatan masyarakat," Derrick Johnson, presiden NAACP, organisasi hak-hak sipil terbesar AS, mengatakan dalam sebuah pernyataan.
Baca juga: Merokok dapat sebabkan masalah kesehatan mata

Ada lebih dari 18,5 juta perokok mentol berusia 12 tahun ke atas di negara itu pada 2019, dengan tingkat penggunaan yang sangat tinggi oleh kaum muda, dewasa muda, dan Afrika-Amerika serta kelompok ras dan etnis lainnya, kata badan tersebut.

Badan AS itu mengatakan studi pemodelan memperkirakan pengurangan 15 persen dalam merokok dalam 40 tahun jika rokok mentol dilarang.

Publik dapat mengirimkan komentar mereka hingga 5 Juli mulai 5 Mei, dan lembaga tersebut akan memutuskan apakah akan mengeluarkan keputusan akhir setelah meninjaunya.

Saham Altria Group Inc, British America Tobacco Plc, dan Imperial Brands Plc beragam pada perdagangan sore.

"Kami percaya pengurangan dampak buruk, bukan larangan, adalah jalan yang lebih baik ke depan," kata Altria, menambahkan bahwa menarik produk-produk ini dari pasar legal akan mendorong mereka ke pasar yang tidak diatur dan kriminal.
Baca juga: DPR akan kawal usulan cukai rokok untuk pembiayaan kesehatan

American Civil Liberties Union dan beberapa kelompok lain juga menentang langkah tersebut, meningkatkan kekhawatiran bahwa larangan akan berdampak tidak proporsional pada komunitas kulit hitam dan dan coklat.

Sementara perusahaan jasa keuangan dan investasi Jefferies tidak memperkirakan terjadi paling cepat tahun 2026. Ditambahkan BAT dapat mengatasi dampak meskipun lebih dari 30 persen dari keuntungan kelompok secara keseluruhan berasal dari mentol AS.

BAT mengatakan bahwa bukti dari pasar lain, termasuk Kanada dan Uni Eropa di mana larangan serupa telah diberlakukan, menunjukkan sedikit dampak pada konsumsi rokok secara keseluruhan.

Pengumuman Kamis (28/4/2022) tidak memiliki pengaruh jangka pendek pada kemampuan untuk memproduksi, memasarkan, menjual atau mengkonsumsi cerutu rasa atau rokok mentol, kata Imperial. "Kami percaya bahwa implementasi akhir apa pun, jika itu datang, masih beberapa tahun lagi."

Baca juga: CHED: 90 persen peringatan kesehatan bungkus rokok ditutup pita cukai

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel