Brasil Tangguhkan Uji Klinis Vaksin CoronaVac China Usai Insiden Merugikan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Regulator kesehatan Brasil mengatakan pada Senin, 9 November 2020 bahwa pihaknya telah menangguhkan uji klinis vaksin COVID-19 yang dikembangkan China.

Dikutip dari laman Channel News Asia, Selasa (10/11/2020) hal itu terjadi setelah "insiden merugikan" yang melibatkan sukarelawan.

Sementara itu, perusahaan raksasa farmasi AS Pfizer mengatakan kandidat vaksinnya sendiri telah menunjukkan keefektifan 90 persen, mengirim pasar global melonjak dan meningkatkan harapan pandemi COVID-19 berakhir.

Regulator Brasil, Anvisa mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah "memutuskan untuk menghentikan uji klinis vaksin CoronaVac setelah insiden merugikan yang serius" pada 29 Oktober 2020.

Dikatakan tidak dapat memberikan rincian tentang apa yang terjadi karena peraturan privasi, tetapi insiden tersebut termasuk kematian, efek samping yang berpotensi fatal, cacat serius, rawat inap, cacat lahir dan "peristiwa signifikan secara klinis" lainnya.

Namun, pusat kesehatan masyarakat yang mengoordinasikan uji coba vaksin di Brazil, Butantan Institute, mengatakan "terkejut" dengan keputusan tersebut.

Lembaga itu "sedang menyelidiki secara rinci apa yang terjadi", dan "siap membantu badan pengatur Brasil untuk memberikan klarifikasi yang diperlukan tentang setiap insiden merugikan yang mungkin telah disebabkan oleh uji klinis", katanya.

CoronaVac telah terjebak dalam pertempuran politik yang berantakan di Brasil, di mana pendukungnya yang paling terlihat adalah Gubernur Sao Paulo Joao Doria, lawan utama Presiden sayap kanan Jair Bolsonaro.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Kritik Atas Presiden Brasil

Presiden Brasil Jair Bolsonaro (AP/Eraldo Peres)
Presiden Brasil Jair Bolsonaro (AP/Eraldo Peres)

Pemerintah negara bagian Sao Paulo mengatakan dalam sebuah pernyataan, mereka "menyesal mengetahui keputusan dari pers, bukan langsung dari Anvisa", dan sedang menunggu bersama dengan Butantan Institute untuk informasi lebih lanjut tentang "alasan sebenarnya dari penangguhan tersebut".

Bolsonaro telah memberi label CoronaVac sebagai vaksin dari "negara lain itu", dan sebaliknya mendorong vaksin saingan yang dikembangkan oleh Universitas Oxford dan perusahaan farmasi AstraZeneca.

Bulan lalu, Bolsonaro menolak rencana menteri kesehatannya sendiri untuk membeli 46 juta dosis CoronaVac, dengan mengatakan, "Orang-orang Brasil tidak akan menjadi kelinci percobaan siapa pun".

Bolsonaro menghadapi kritik atas penanganannya terhadap pandemi, yang termasuk meremehkan virus, menentang langkah-langkah penguncian dan tanpa henti mempromosikan obat hydroxychloroquine meskipun penelitian menunjukkan itu tidak efektif melawan COVID-19.

Vaksin Sinovac, Pfizer dan Oxford semuanya dalam uji coba Tahap 3, tahap terakhir pengujian sebelum persetujuan peraturan.

Saksikan Video Berikut Ini: