BRI Liga 1: Jumlah Staf Kepelatihan Arema Musim ini Sama seperti Era Los Galacticos Tahun 2013, Prestasi Bakal Serupa?

·Bacaan 2 menit

Bola.com, Jakarta - Arema FC sementara bisa bersaing di papan atas BRI Liga 1 2021/2022. Di balik perjuangan pemain di lapangan, ada peran tim pelatih.

Musim ini, komposisi kepelatihan Arema FC bisa dibilang cukup gemuk. Ada tujuh orang yang terlibat. Wajar jika mereka bisa memaksimalkan program latihan dan membuat permainan Arema disegani lawan musim ini.

Pelatih kepala Arema, Eduardo Almeida dibantu tiga asisten. Ketiganya adalah Kuncoro, Singgih Pitono dan Siswantoro. Sedangkan FX Yanuar sebagai video analis.

Sementara di sektor kiper ada Jarot Supriyadi dan Felipe Americo yang jadi pelatih. Jumlah ini sama dengan tim pelatih era Los Galaticos musim 2013 silam.

Waktu itu Arema ditangani pelatih kepala Rahmad Darmawan (RD). Bedanya, ada empat orang berstatus asisten. Yakni Kuncoro, Joko Susilo, Francis Wewengkang, dan I Made Pasek Wijaya.

Sedangkan pelatih fisik dipegang Satia Bagdja Ijatna. Untuk pelatih kiper ada Hendro Kartiko. Untuk spesifik tugas, era Rahmad Darmawan lebih komplet. Karena ada pelatih fisik. Tapi musim ini, Arema punya asisten pelatih yang khusus ditugaskan sebagai video analis.

Pentingnya Seorang Video Analis

Pelatih Arema, Eduardo Almeida. (Bola.com/Iwan Setiawan)
Pelatih Arema, Eduardo Almeida. (Bola.com/Iwan Setiawan)

Bagi Almeida, posisi video analis sangat penting bagi Arema FC. Menurutnya, bahkan di negaranya, sebuah tim bisa sampai punya empat orang khusus video analis.

"Di Portugal, satu klub bisa punya empat orang video analis. Tapi tidak masalah di Arema ada satu orang,” kata Almeida.

Sebenarnya, Presiden Arema, Gilang Widya Pramana sempat mengutarakan ingin mencari pelatih fisik. Justru satu analis video dan pelatih kiper yang datang.

Tapi Almeida lagi-lagi tak terlalu mempersoalkannya. Yang penting baginya, semua bisa kerja sama dan menjalankan tugas masing-masing. "Setiap pelatih sudah punya tugas masing-masing di sini,” jawabnya.

Tinggal Adu Prestasi

Pelatih Arema FC, Eduardo Almeida. (Bola.com/ Iwan Setiawan)
Pelatih Arema FC, Eduardo Almeida. (Bola.com/ Iwan Setiawan)

Ketika komposisi pelatih sudah sama, tinggal melihat hasilnya di akhir musim. Di era RD, Singo Edan finis sebagai runner-up ISL 2013. Mereka kalah dari Persipura Jayapura yang lebih stabil.

Waktu itu Arema sempat kehilangan banyak poin away di putaran pertama. Sehingga mereka sulit mengejar Persipura di akhir musim.

Sebenarnya dari segi materi pemain, era RD jauh lebih bagus. Mereka punya banyak pemain bintang. Seperti Cristian Gonzales, Beto Goncalves, Kayamba Gumbs, Greg Nwokolo dan lainnya ada di sana. Ketika ada yang absen, penggantinya punya kualitas tak beda jauh.

Sedangkan musim ini, banyak pelapis adalah pemain muda. Namun kelebihannya, Arema punya semangat juang lebih tinggi. Lantaran secara tenaga lebih muda. Mayoritas masih di bawah 30 tahun. Pemain yang sudah kepala tiga bisa dihitung dengan jari. Yakni Adilson Maringa, Dendi Santoso dan Ahmad Alfarizi.

Di Mana Posisi Arema Saat Ini?

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel