Britney Spears minta pengadilan setop perwalian atas dirinya

·Bacaan 5 menit

Britney Spears meminta pengadilan menyetop perwalian yang "menyiksa" atas dirinya yang sudah berlangsung selama 13 tahun, sejak 2008.

Hal itu dikatakan dia di ruang sidang di Los Angeles, Amerika Serikat kemarin, "Aku hanya ingin hidupku kembali," katanya dikutip dari Guardian pada Kamis.

Konservatori atau hak perwalian telah memberi ayahnya, Jamie Spears, kendali atas tanah miliknya, karier, dan aspek lain dari kehidupan pribadi Britney Spears.

"Aku ingin mengakhiri konservatori tanpa dievaluasi," kata Spears dalam pidato panjangnya, di mana dia mengutuk ayahnya dan orang lain yang mengendalikan pengaturan itu.

Baca juga: Britney Spears ungkap kekecewaan pada "Framing Britney Spears"

"Konservatori ini lebih merugikanku daripada memberi kebaikan," katanya. "Aku layak untuk memiliki kehidupan ... Aku hebat dalam apa yang kulakukan. Yang aku inginkan hanyalah memiliki uang saya … [dan] membagikan kisahku kepada dunia. Aku ingin bisa didengar."

Spears mengatakan dia telah dipaksa untuk bekerja di luar keinginannya, dan bahwa konservatori telah menghalangi dia untuk menikah dan punya anak.

Britney Spears juga menuntut agar alat kontrasepsinya dicabut agar dia bisa mencoba punya anak lagi, tapi dia tidak diizinkan pergi ke dokter. Dia mengatakan pacarnya juga dilarang mengemudi di mobilnya, dan dia dilarang bertemu dengan beberapa teman.

Dia langsung mencela ayahnya, mengatakan, "Dia menyukai kontrol untuk menyakiti putrinya sendiri 100.000 persen." Pada satu titik, katanya, dia menangis selama satu jam di telepon dan mengatakan dia "menyukainya" dan menikmati memiliki kendali atas seseorang yang sekuat dia.

'Aku telah berbohong dan memberi tahu seluruh dunia bahwa aku baik-baik saja dan aku bahagia," kata Spears, seraya menambahkan bahwa dia ingin menuntut keluarganya. Dia membandingkan situasinya dengan "perdagangan seks", mencatat bahwa dia dipaksa bekerja tanpa memiliki kendali atas keuangannya dan tidak memiliki kemandirian: “Orang-orang yang melakukan itu kepadaku seharusnya tidak dapat pergi begitu saja.”

Baca juga: Britney Spears diminta sang ibunda agar kembali bernyanyi

Spears, yang muncul melalui telepon dan berbicara dengan cepat, mengatakan manajemennya mengancam akan menuntutnya jika dia tidak tampil pada tahun 2018: "Itu sangat mengancam dan menakutkan ... Aku di sini bukan untuk menjadi budak siapa pun."

Dia mengatakan manajemennya secara keliru menuduhnya tidak meminum obatnya pada saat itu. Dia juga mengatakan konservator baru-baru ini memaksanya untuk menghadiri terapi di Westlake, di mana dia dibombardir oleh paparazzi, dan dia meminta agar dia diizinkan melakukan terapi di rumahnya: "Aku berhak mendapatkan privasi … Tidak boleh memaksaku melakukannya. Apa pun yang tidak aku inginkan.”

Dia berkata dia pada satu titik dipaksa untuk minum obat dengan kandungan lithium, yang sangat kuat: "Aku merasa mabuk. Aku bahkan tidak bisa benar-benar berbicara dengan ibu atau ayah tentang apa pun ... seluruh keluargaku tidak melakukan apa-apa." Pada persidangan, dia meminta agar dia diizinkan memilih pengacaranya sendiri, dan dia diizinkan untuk berbicara, mencatat bahwa orang tuanya memberikan wawancara media sementara dia dilarang berbicara kepada pers.

"Aku seharusnya tidak berada di konservatori jika saya bisa bekerja,” katanya, menambahkan: “Hukum perlu diubah … Aku tidak merasa seperti aku bisa menjalani kehidupan yang penuh.”

Baca juga: Britney Spears angkat bicara usai film dokumenternya rilis

Dalam sebuah pernyataan singkat di akhir sidang, Vivian Thoreen, pengacara Jamie Spears, mengatakan: “Dia menyesal melihat putrinya menderita dan sangat kesakitan. Mr Spears sangat mencintai putrinya dan sangat merindukannya.”

Hakim, Brenda Penny, mengatakan pengacara penyanyi itu dapat mengajukan petisi resmi untuk mengakhiri konservatori.

Seorang pengacara untuk Jodi Montgomery, konservator berlisensi Spears, mengatakan dalam sebuah email bahwa pengacara memiliki "kewajiban untuk menegakkan hak-hak privasi dan medis Ms Spears", menambahkan, "Kami berharap untuk mengatasi semua kekhawatiran Ms Spears dan pengaturannya. perspektif tim medisnya tentang mereka dalam rencana perawatan yang akan kami ajukan ke pengadilan.”

Kehadiran penyanyi berusia 39 tahun itu sangat dinantikan, dia hampir tidak pernah berpartisipasi dalam proses pengadilan, tetapi pengacaranya tahun ini mengatakan kepada hakim bahwa dia ingin berbicara dan meminta sidang "dalam dasar yang dipercepat".

Itu juga terjadi satu hari setelah New York Times melaporkan dokumen rahasia yang mengungkapkan bahwa Spears selama bertahun-tahun sangat menentang konservatori dan banyak kekuatan yang dimiliki ayahnya atas dirinya.

Baca juga: Kasus kontroversial Britney Spears digarap jadi film dokumenter

Di luar ruang sidang pada hari Rabu, para penggemar telah berkumpul beberapa jam sebelum sidang akan dimulai, mengenakan bendera dan kaos #FreeBritney dan memegang guntingan karton bintang.

“Saya ingin orang-orang mengerti bahwa ini tidak dapat diterima. Ini bukan wilayah abu-abu, katanya-katanya-situasi. Dalam pandangan saya, sebuah kejahatan telah dilakukan terhadap Britney Spears,” kata Tess Barker, pembawa acara bersama dari podcast Gram Britney yang populer, yang secara konsisten menghadiri audiensi penyanyi tersebut.

Carlos Morales, 26, yang muncul dengan bendera Britney yang besar, menambahkan, “Dia telah bersama saya sepanjang hidup saya. Musiknya adalah inspirasi bagi saya, dan saya di sini untuk mendukungnya dan membayarnya kembali.”

Rekan-rekan selebritas juga menyuarakan dukungan mereka untuk Spears setelah sidang. “Kami mencintaimu Britney!!! Tetap kuat," cuit Mariah Carey, sementara Brandy mengatakan dia mengirimkan "cinta dan dukungan untuk Britney Spears dan para penggemarnya". Aktor dan aktivis Rose McGowan; presiden Planned Parenthood, Alexis McGill Johnson; dan co-host View Meghan McCain juga berbicara di Twitter menentang konservatori Spears.

Justin Timberlake, mantan pacarnya mencuit, "Kita semua harus mendukung Britney saat ini ... Tidak ada wanita yang boleh dilarang membuat keputusan tentang tubuhnya sendiri."

Konservatori adalah jenis perwalian yang ditunjuk pengadilan yang ditujukan untuk orang-orang yang tidak dapat lagi membuat keputusan untuk diri mereka sendiri, biasanya orang yang lebih tua dan lemah. Tetapi para kritikus berpendapat bahwa proses tersebut dapat dieksploitasi dan telah menunjuk kasus Spears sebagai contoh penyalahgunaan tersebut.

Baca juga: Britney Spears tidak tahu apakah dia akan manggung lagi

Baca juga: Pendapat Britney Spears tentang dokumenter terbaru soal dirinya

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel