BRK Syariah dukung visi Riau sebagai pusat perekonomian Melayu

Ketua Umum Forum Komunikasi Pemuka Masyarakat Riau (FKPMR) Chaidir mengatakan, Bank Riau Kepri (BRK) yang menjadi BRK Syariah
diyakini sebagai instrumen prinsip dalam mendukung visi Riau sebagai pusat perekonomian dan kebudayaan Melayu di Asia Tenggara.

"Praktik perbankan syariah seperti disebut Gubernur Riau mempertegas posisi Riau terhadap pembangunan ekonomi di daerah ini, sehingga Gubernur tidak ingin setengah hati atau abu-abu. Halal ya halal, non-halal ya non-halal. Tidak boleh dicampur aduk," kata Chaidir kepada media di Pekanbaru, Sabtu.

Tanggapan tersebut disampaikannya terkait disahkannya Perda BRK konvensional menjadi BRK syariah, melalui sidang paripurna DPRD Riau, Kamis (19/5).

Ia mengatakan, seperti dipahami bahwa bank syariah adalah suatu sistem perbankan yang pelaksanaan bisnisnya berdasarkan hukum Islam (Syariah).

Namun selama ini, katanya, dari berbagai indikasi, ciri kebudayaan Melayu dalam perspektif nilai memang terasa belum menjadi tarikan nafas pembangunan ekonomi di tanah ini.

"Masyarakat Riau ternyata enggan untuk bersusah payah berubah dari zona nyaman. Sehingga salah satu pemikiran Gubernur Syamsuar yang menyadarkan, bahwa tekadnya mengubah pola pengusahaan Bank Riau Kepri dari bank konvensional, total berubah harus menjadi bank syariah," katanya.

Pengamat Ekonomi Universitas Riau, Edyanus Herman Halim memandang terjadinya transformasi dari Bank Riau Kepri yang awalnya konvensional menjadi syariah membuka peluang bagi BRK untuk membangun kerja sama ke negara-negara muslim. Termasuk dalam pengurusan haji dan umrah.

"Peralihan ini tentunya juga berdampak positif dalam menciptakan peluang bisnis yang berprospek cerah di masa datang, artinya peluang bisnis ini tak hanya dapat dinikmati oleh nasabah BRK yang muslim namun juga bagi nasabah BRK yang non muslim," katanya.

Sebelum ini, katanya, hanya ada unit usaha syariah yang modalnya relatif kecil. Kalau sekarang sudah dapat mengandalkan modal yang lebih besar karena tidak hanya sebagai unit usaha saja tetapi sudah perusahaannya yang berbentuk usaha syariah.

Menurut Edyanus perubahan BRK menjadi syariah dapat mendorong pembiayaan UMKM dengan lebih luas, khususnya pada usaha-usaha masyarakat yang selama ini tidak berkenan didukung oleh bank konvensional.

"Mereka ingin mendapatkan modal tetapi sumber modal berbasis syariah masih terbatas. Masuk BRK ke usaha berbasis syariah ini dapat menjadi tulang punggung oleh UMKM tersebut," ujarnya.

Ketua Baznas Provinsi Riau, Ustadz Masriadi Hasan, mengatakan masyarakat Riau patut bersyukur setelah proses panjang dan usaha dari semua pihak terutama Gubernur Riau Syamsuar akhirnya masyarakat Riau memiliki bank syariah yaitu Bank Riau Kepri Syariah.

"Alhamdulillah, akhirnya masyarakat Riau memiliki bank syariah yaitu Bank Riau Kepri Syariah. Kita sangat meyakini, keberadaan lembaga keuangan daerah dengan prinsip syariah ini dapat mendukung meningkatnya ekonomi masyarakat Riau yang mayoritas beragama Islam," katanya.

Ketua PWNU Rusli Ahmad juga mendukung dan mengapresiasi dengan apa yang dilakukan Bank Riau Kepri yang sebentar lagi akan menjadi syariah. Ia berharap semoga dengan menjadi bank syariah dapat memberikan manfaat untuk masyarakat khususnya masyarakat Riau.

"Selain itu juga, diharapkan Bank Riau Kepri dapat meningkatkan lagi pelayanannya menjadi lebih baik. Selanjutnya Bank Riau Kepri harus menambah atau membuka kantor-kantor cabang pembantu di daerah, misalnya satu kecamatan itu terdapat satu Bank Riau Kepri," katanya.

Baca juga: Tokoh masyarakat Riau apresiasi Perda BRK Syariah

Baca juga: DPRD: Bank Riau Kepri harus serius lengkapi persyaratan jadi syariah

Baca juga: Bank Riau Kepri segera menjadi bank syariah


Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel