BSI tambah outlet prioritas untuk nasabah beraset mulai Rp500 juta

·Bacaan 2 menit

PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) menambah outlet prioritas untuk nasabah dengan aset mulai dari Rp500 juta di The Tower Jakarta.

“Outlet BSI Prioritas ini dikhususkan untuk nasabah yang masuk dalam segmen affluent & high net worth. Yaitu nasabah yang memiliki asset under management (AUM) mulai dari Rp500 juta,” ungkap Direktur Utama BSI Hery Gunardi dalam keterangan resmi yang diterima Kamis.

Saat ini BSI telah memiliki 10 outlet prioritas yang tersebar di Aceh, Padang, Jakarta, Bandung, Yogyakarta, Solo, Semarang dan Makassar.

BSI berkomitmen terus meningkatkan layanan untuk semua segmen nasabah, tak terkecuali bagi 40 ribu nasabah prioritas dengan total dana kelolaan mencapai lebih dari Rp50 triliun.

Dengan penambahan outlet BSI Prioritas, Herry ingin terus meningkatkan layanan wealth management berbasis syariah. Hingga saat ini, BSI menawarkan beragam produk wealth management kepada nasabah prioritas seperti investasi melalui Reksa Dana Syariah, Sukuk, dan Bancassurance.

Wealth management merupakan salah satu segmen individual di perbankan yang memiliki potensi besar dengan pertumbuhan positif. Walaupun jumlah rekening segmen tersebut tidak sampai 1 persen dari total rekening Dana Pihak Ketiga (DPK) di bank, nominal simpanan porsinya di atas 50 persen dari total nominal simpanan individu.

“Kami optimis layanan wealth management berbasis syariah akan terus berkembang, seiring dengan kinerja private wealth management di Indonesia yang semakin baik. Artinya bisnis di segmen tersebut merupakan sektor yang berkembang dan mempunyai potensi besar dalam memberikan nilai atau keuntungan bagi perbankan,” tambah Hery.

Layanan tersebut diharapkan dapat menumbuhkan aset nasabah sehingga memberikan kemaslahatan bagi keluarga dalam hal waris serta manfaat yang berkelanjutan melalui pembayaran zakat, infak, sedekah, dan wakaf (ZISWAF).

“Kehadiran BSI Prioritas diharapkan menjadi kebaikan bagi nasabah dan masyarakat, dimana aset finansial dapat dikelola dengan baik sehingga tidak hanya bertumbuh, tapi juga memberikan manfaat yang lebih luas dan berkelanjutan kepada nasabah,” tutup Herry.

Baca juga: BSI buka tiga layanan transaksi keuangan di sejumlah lembaga negara
Baca juga: BSI catatkan pembiayaan infrastruktur Rp13 triliun hingga Oktober 2021
Baca juga: Presiden Jokowi optimis kekuatan ekonomi syariah Indonesia

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel