Budi Syarif Tinggalkan Lima Anak

Bandung (ANTARA) - Terduga teroris Budi Syarif alias Angga asal Banjaran Bandung yang tewas dalam baku tembak dengan Tim Densus 88 Anti Teror di Cigondewah meninggalkan lima anak yang masih kecil.

"Ya.. adik saya putranya lima, fokus saya saat ini menjaga mereka agar tidak syok," kata Heri, Kakak Angga di rumahnya di Banjaran Kabupaten Bandung, Jumat.

Menurut Heri, Budi yang berusia setahun lebih muda darinya itu menikah dengan gadis asal Magelang, Ina (29) dan dikaruniai lima orang anak.

Menurut dia, keluarga sangat terpukul dengan peristiwa dan keterlibatan adiknya dalam jaringan terduga teroris itu. Keluarnya syok dengan kejadian ini dan tidak menyangka adiknya yang sempat hilang kontak dalam beberapa bulan terakhir ini terlibat jaringan itu.

"Kami terkejut sekali," kata Heri.

Selain Heri, ayahnya Suparman, ibunya Ny Euis dan adik iparnya Ina juga telah dimintai keterangan oleh polisi, tepat pada Hari Rabu atau kejadian pengeggerebekan di daerah Cigondewah itu.

"Hari-hari ini kami mencoba untuk tidak larut, dan kami akan kooperatif dengan polisi. Kami berduka, meski hingga hari ini belum melihat jenazah adik saya," kata Heri.

Ia menyebutkan, hanya tahu adiknya bekerja di Jakarta, dan tidak menyanga terlibat jaringan itu. Ia tak menyangka karena sebelumnya tidak ada tanda-tanda keterlibatannya dengan jaringan terorisme.

"Beberapa bulan sebelum berangkat bahkan sempat membagi-bagikan alat sekolah, tas, buku dan pulpen kepada anak-anaknya serta keponakannya. Kepada keluarga ia sangat baik," kata Heri.

Terkait langkah berikutnya, ia menunggu dari Mabes Polri untuk bisa melihat dan memastikan jenazah adiknya itu. Karena selama ini ia hanya mendapat dari informasi dan data dokumen di polisi.

"Melihat langsung belum," katanya.

Untuk sementara, keluarga besarnya berkumpul di rumah pensiunan BUMN tersebut di Gg Kelana Banjaran Wetan, sekaligus mempersiapkan langkah-langkah berikutnya, termasuk rencana pengambilan dan pemakaman jenazah.

"Untuk pemakaman masih kami musyawarahkan di keluarga, masih ada proses yang harus kami urus. Namun nggak tahu di Arjasari atau di Pangalengan pemakamannya. Nanti akan saya urus setelah ada kepastian dari Mabes Polri," kata Heri menambahkan.(rr)

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.