Buka-bukaan Aries Sainyakit, Terpaksa Tinggalkan Persebaya Usai Meraih Trofi Perserikatan

·Bacaan 2 menit

Bola.com, Jakarta - Aries Sainyakit termasuk pemain penting Persebaya Surabaya saat meraih trofi juara Perserikatan 1987/1988.

Pada laga puncak di Stadion Gelora Bung Karno, 27 Maret 1988, tim kebanggaan warga Surabaya itu mengalahkan Persija Jakarta dengan skor 3-2 via babak perpanjangan waktu.

Gelar yang sekaligus menjadi bukti keperkasaan Persebaya yang sempat ternoda musim itu karena sengaja mengalah 0-12 dari Persipura Jayapura di penyisihan wilayah untuk menyingkirkan PSIS Semarang, juara bertahan sekaligus musuh bebuyutan mereka.

Dalam channel Youtube Omah Balbalan, Aries mengungkapkan perasaan bangganya menjadi bagian dari sukses Persebaya. Selain sudah mendapatkan pekerjaan sebagai karyawan PDAM Surabaya, nama pria asal Ambon ini menghiasi halaman berita media cetak lokal dan nasional. Alhasil, ia pun menjadi terkenal.

"Atmosfer sepak bola Surabaya berbeda dengan kota lainnnya di Indonesia. Sukses bersama Persebaya membuat saya dan pemain lainnya kerap mendapat perlakuan istimewa dari warga Surabaya yang juga pendukung Persebaya," kenang Aries.

Namun, Aries tak lama merasakan euforia sukses Persebaya meraih trofi juara. Tak lama setelah itu, manajer Persebaya Agil H Ali datang menemuinya di mes pemain Assyabaab.

Manajer flamboyan itu menyampaikan keinginan manajemen BPD Jateng, klub anggota Liga Sepak Bola Utama (Galatama) yang ingin memakai jasa Aries dan Yongki Kastanya. Keduanya pun diajak untuk menemui perwakilan BPD Jateng pada sebuah hotel di Surabaya.

Proses negosiasinya terbilang cepat. BPD Jateng menawarkan gaji lumayan, fasilitas sekaligus status sebagai pegawai bank milik Pemerintah Provinsi Jawa Tengah itu.

"Saya kaget juga dan menyerahkan sepenuhnya kepada om Barmen (M. Barmen, pemilik Assyabaab). Terus terang, saya berat meninggalkan Persebaya saat itu," ungkap Aries.

Aries dan Yongki pun akhirnya menjadi bagian BPD Jateng setelah mendapat restu dari Barmen. Keduanya mengemban misi perdamaian untuk menyatukan suporter Persebaya dengan warga Semarang yang sakit hati akibat insiden sepak bola gajah musim 1987/1988. Persebaya Surabaya sengaja mengalah dengan skor 0-12 pada penyisihan wilayah timur untuk menyingkirkan PSIS Semarang.

Jadi Pelatih Setelah Pensiun Dini Sebagai Karyawan BPD Jateng

Persebaya Surabaya pernah memiliki gelandang cepat, bertenaga serta skill tinggi bernama Aries Sainyakit. Aries tampil dalam channel YouTube Omah Balbalan. (Bola.com/Abdi Satria)
Persebaya Surabaya pernah memiliki gelandang cepat, bertenaga serta skill tinggi bernama Aries Sainyakit. Aries tampil dalam channel YouTube Omah Balbalan. (Bola.com/Abdi Satria)

Aries pun lekat dengan BPD Jateng di era Galatama sampai tim asal Semarang itu bubar pada 1994. Meski tak lagi berstatus pemain, Aries tetap menjadi pegawai bank milik Pemprov Jateng sampai 2010. Aries memutuskan pensiun dini sebagai karyawan ingin meneruskan kariernya di sepak bola sebagai pelatih.

"Kalau pensiun dengan durasi normal, saya pikir akan terlambat berkarier sebagai pelatih," ungkap Aries yang terakhir tercatat sebagai karyawan BPD Jateng cabang Purwodadi, kota yang kemudian menjadi tempat Aries bersama keluarganya menetap sampai sekarang.

Sebagai pelatih, Aries pernah membawa Persipur Purwodadi dari Divisi Tiga sampai Divisi Satu. Setelah itu, ia mengabdi ke Ambon, kota kelahirannya dengan melatih pemain Diklat PPLP Maluku selama tiga tahun.

Kini, ia sementara vakum seraya menunggu penyetaraan lisensi B nasional yang dimilikinya menjadi B/PSSI Diploma.

"Sebenarnya saya mendapat kesempatan mengikuti penyetaraan di Jakarta, tapi waktu itu saya mengalami cedera kaki," kata Aries.

Video

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel