Buka Sun Roof Mobil, Habib Rizieq: Ada Ibu dan Anak yang Mau Lihat

·Bacaan 1 menit

VIVA – Sidang perkara kerumuman di Petamburan dan Megamendung dengan terdakwa Habib Rizieq Shihab kembali berlanjut di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Timur, Senin hari ini, 10 Mei 2021.

Dalam sidang tersebut, Habib Rizieq membeberkan alasannya membuka sun roof mobil yang membawanya ke Pondok Pesantren Agrokultural Markaz Syariah, karena untuk menyapa umat.

Mulanya, jaksa penuntut umum (JPU) beryanya kepada Rizieq yang membuka atap mobil. Diketahui, Habib Rizieq membuka atap mobil di simpang Gadok.

Rizieq pun menjawab, bahwa sun roof mobil itu dibuka untuk menyapa umat dan dibuka agar mobil yang ditumpangi dapat berjalan. Saat itu, mobil yang ditumpanginya tersendat lantaran massa sudah menanti untuk bertemu.

"Sun roof dibuka itu seingat saya dua kali, di bandara sama di Megamendung, karena saya minta untuk diberi jalan dari simpang Gadok," ujar Habib Rizieq menjawab pertanyaan JPU.

Habib Rizieq menambahkan, bahwa setelah sun roof dibuka mobil baru dapat berjalan dan sepanjang perjalanan massa sudah menumpuk demi menyambut kedatangannya. "Setalah dibuka mobil sudah leluasa jalan, tapi saya lihat di kanan kiri jalan warga melambaikan tangan. Jadi saya jalan agak pelan untuk menghormati," tambahnya.

Saat itu, lanjut dia, mobil tersendat dan memilih membuka sun roof merupakan dilema. Pasalnya, jika sun roof tidak dibuka massa akan tetap bertahan dan bila tetap dibuka, maka akan timbul kerumunan.

"Saat itu pertarungan batin. Ada ibu dan anak-anak yang ingin bertemu dan melihat saya. Warga sudah terlanjur menyambut dengan kerinduan. Ini persoalan batin, bukan sengaja melanggar," lanjutnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel