Bukan Alien, Ilmuwan Ungkap Misteri Objek Antariksa Oumuamua

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pada hari Selasa 16 Maret 2021, sebuah penelitian di Journal of Geophysical Research mengatakan bahwa objek antarbintang misterius yang beku dengan panjang sekitar satu kilometer yang sempat melesat melalui tata surya bisa jadi merupakan bagian dari planet mirip Pluto dari tata surya lain.

Dikutip dari Mashable SE Asia, Minggu (21/3/2021), objek itu disebut Oumuaumua, kata dari Hawaii, yang berarti pramuka atau utusan dari jauh untuk menghormati penampakan pertamanya yang dilihat dari Observatorium Haleakalā di Hawaii.

Oumuamua pertama kali diketahui keberadaannya pada tahun 2017 dan telah ada teori yang mengatakan bahwa objek misterius tersebut mungkin pernah menjadi bagian dari planet ekstrasurya nitrogen padat yang melesat menuju ke arah Bumi setelah tabrakan 500 juta tahun yang lalu.

Objek misterius ini juga telah membingungkan para ilmuwan karena bergerak seperti komet beku dan berdebu yang terbentuk di bagian luar tata surya yang lebih dingin, tetapi tidak memiliki ekor gas dan debu yang khas di belakangnya.

Ilmuwan lain berspekulasi bahwa Oumuamua adalah asteroid berbatu yang terbentuk lebih dekat ke matahari.

Namun, ternyata, Oumuamua mungkin memiliki ekor gas mirip komet yang mengalir di belakangnya saat matahari melelehkan permukaannya, tetapi tidak terdeteksi pada spektrum cahaya yang terlihat.

Mungkin Bukan Alien

Kesan seorang seniman yang dirilis oleh European Space Agency menunjukkan objek antar bintang pertama yang ditemukan di Tata Surya, 'Oumuamua. (Sumber: AFP)
Kesan seorang seniman yang dirilis oleh European Space Agency menunjukkan objek antar bintang pertama yang ditemukan di Tata Surya, 'Oumuamua. (Sumber: AFP)

Ekor gas tersebut menciptakan efek pendorong yang mendorongnya sedikit keluar dari apa yang diharapkan para ilmuwan jika hanya dipengaruhi oleh gravitasi.

"Kami melihat beberapa es yang berbeda dan dorongan yang akan mereka berikan pada Oumuamua saat menguap," tulis para penulis studi, Alan Jackson dan Steven Desch.

"Kami menemukan bahwa es terbaik adalah nitrogen (N2), yang akan menjelaskan banyak hal yang kami ketahui tentangnya. Oumuamua memang kecil, sekitar setengah dari panjang blok kota dan hanya setebal bangunan tiga lantai, tapi sangat berkilau. Kilau itu hampir sama dengan permukaan Pluto dan Triton -- [bulan terbesar Neptunus], yang juga tertutup es nitrogen."

Kompisi nitrogen tersebut dapat menjelaskan bentuk aneh dari Oumuamua.

"Saat lapisan luar es nitrogen menguap, bentuk tubuh akan menjadi semakin rata, seperti halnya sebatang sabun saat lapisan luar terkelupas saat digunakan," kata Jackson dalam siaran persnya.

Beberapa ilustrasi menggambarkan Oumuamua tidak memiliki bentuk bulat, datar, seperti kue dan ilustrasi sebelumnya lebih terlihat seperti cerutu panjang dan lonjong.

Oumuamua telah melewati sisi lain matahari dari sudut pandang Bumi ketika para ilmuwan pertama kali mengamatinya, membuatnya redup dan sulit untuk diamati dengan akurasi yang pasti. Tetapi jika studi baru ini benar, itu berarti Oumuamua telah meleleh menjadi bentuk pipih yang lebih mirip pancake, kata Barclay.

Seorang astronom di Harvard mengemukakan gagasan bahwa Oumuamua sebenarnya adalah bagian dari teknologi alien yang bergerak melalui tata surya kita.

Bagian dari teori ini berasal dari lintasan Oumuamua, yang dapat dijelaskan melalui penggunaan tenaga penggerak.

"Dalam pesawat luar angkasa yang kami luncurkan, kami menggunakan tenaga penggerak untuk memindahkannya dan mengubah lintasannya," kata Barclay, ilmuwan riset NASA. "Kami menyebut pendorong ini, mereka menembakkan semburan kecil material dan mendorong pesawat ruang angkasa ke arah tertentu."

Komet mengalami efek serupa saat mereka melakukan perjalanan dekat dengan bintang. Energi matahari memanaskan bahan beku mereka dan mereka menyublim menjadi gas, memberikan komet sedikit dorongan ke arah menjauh dari bintang seperti lintasan Oumuamua. Ini sama sekali tidak aneh, kata Barclay.

Meskipun pencarian kehidupan ekstraterestrial di dalam dan di luar tata surya kita sendiri adalah tujuan utama penelitian luar angkasa dan bidang studi penting, tidak selalu bijaksana untuk meneriakkan "alien" setiap kali ada sesuatu yang tidak segera dijelaskan dengan penjelasan alami.

"Saya pikir penting untuk memeriksa semua bukti sebelum Anda beralih ke alien," kata Barclay. "Sampai sekarang, jawabannya tidak pernah alien… Saya pikir sebelum bersemangat tentang alien, Anda benar-benar ingin mempelajari dan mengesampingkan penjelasan lain untuk ini."

Infografis Pakai Masker Boleh Gaya, Biar Covid-19 Mati Gaya

Infografis Pakai Masker Boleh Gaya, Biar Covid-19 Mati Gaya (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis Pakai Masker Boleh Gaya, Biar Covid-19 Mati Gaya (Liputan6.com/Triyasni)