Bukan Gak Serius, Ternyata Ini 5 Alasan Mengapa Seseorang Takut Berkomitmen

·Bacaan 2 menit

Fimela.com, Jakarta Seringkali kita bertanya-tanya alasan mengapa pria takut pada hubungan atau lebih tepatnya, fobia komitmen. Dirimu tidak benar-benar ingin membuang waktu dan energimu dengan seseorang yang tidak siap untuk melabeli sesuatu. Agak sulit untuk memahami mengapa pria tidak ingin berkomitmen. Fobia komitmen pada pria dapat menjadi hasil dari banyak alasan yang lebih dalam dari apa yang terlihat. Dari kurangnya kepercayaan hingga kurangnya kedewasaan dan dari ketakutan akan berakhirnya kebebasan hingga tidak ingin jatuh cinta. Berikut adalah 6 alasan mengapa pria menolak komitmen atau takut dengan hubungan.

Takut Kehilangan Kesempatan Bertemu dengan yang Lain

Begitu seorang pria berkomitmen, dia akan kehilangan kesempatan untuk berkencan dengan perempuan lain. Kebanyakan pria ingin mempertahankan kesempatan emas ini selama mereka bisa. Begitu mereka menjalin hubungan, mereka harus menjadi eksklusif untuk satu perempuan secara emosional, fisik dan seksual dan itu adalah pemikiran yang tidak nyaman bagi beberapa pria di luar sana, terutama bagi mereka yang belum pernah berkomitmen dengan seorang gadis sebelumnya.

Kenangan Pahit Sebelumnya

Mungkin saja dia memiliki masa lalu yang buruk dan penuh penyesalan dengan mantannya atau mungkin dia hanya korban perceraian. Juga, ini mungkin telah menodai kepercayaan di depannya. Kenangan yang menghantui dan menyakitkan bisa menjadi alasan mengapa dia bukan orang yang menjalin hubungan lagi.

Takut Tidak Berhasil

ilustrasi couple/Rosie Ann/pexels
ilustrasi couple/Rosie Ann/pexels

Hubungan dan komitmen melibatkan risiko dan sedikit spontanitas. Ini mengharuskanmu untuk memiliki kepercayaan sepenuhnya ke dalam hubungan agar itu berhasil. Beberapa orang percaya bahwa itu tidak layak kecuali itu pasti akan bertahan dan bekerja dengan benar.

Memiliki Prioritas Lain

Sebenarnya agak sulit untuk menyeimbangkan cinta, keluarga, pekerjaan, dan lainnya, dalam hidup. Jika dia merasa bahwa hal-hal selain kehidupan cinta pantas dan menuntut lebih banyak perhatian, maka dia mungkin memutuskan untuk berurusan dengan cinta ketika dia bisa.

Terlalu Mendorongnya untuk Berkomitmen

Last but not least, jika dia akan berkomitmen, beri dia waktu untuk membiarkan dia datang ke momen itu sendiri. Ini bisa menjadi sedikit menjengkelkan dan pahit jika dirimu terus mengganggunya tentang hal itu. Dirimu lebih suka membiarkan dia mengambil keputusan untuk berkomitmen secara alami sendiri dan bukan karena dia dipaksa untuk melakukannya.

Jika dia tetap saja tak ingin berkomitmen denganmu, maka dirimu perlu untuk meninggalkannya. Dirimu berhak mendapatkan pasangan yang baik.

Cek Video di Bawah Ini

#ElevateWomen

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel