Bukan Kemenangan, Ini yang Paling Dirindukan Casey Stoner di MotoGP

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Melbourne- Casey Stoner sudah pensiun dari MotoGP sejak 2012. Di masa jayanya, mantan pembalap Ducati dan Repsol Honda ini dikenal sebagai pembalap yang sempurna.

Dia berhasil menjadi pembalap Ducati terakhir yang berhasil jadi juara MotoGP pada 2007. Dia juga mendominasi saat gabung dengan Repsol Honda.

Meski begitu bukan kemenangan yang dirindukan Casey Stoner di MotoGP. Dia justru merindukan sesi latihan bebas dan kualifikasi yang membuatnya bisa leluasa menggeber motor.

Pembalap asal Australia ini merebut 39 kali pole dari 117 kali start sepanjang kariernya. Dia menyapu bersih posisi depan di 18 seri pada 2011 bersama Honda.

Satu-satunya balapan di 2011 dimana Stoner gagal berada di posisi depan yaitu di sirkuit Estoril. Dia start dari posisi keempat karena kalah dari Dani Pedrosa.

Lebih Gembira

Casey Stoner saat menjadi juara dunia MotoGP bersama Ducati pada 2007. (MotoAus.com)
Casey Stoner saat menjadi juara dunia MotoGP bersama Ducati pada 2007. (MotoAus.com)

Stoner mengaku bisa lebih bergembira saat berada di sesi latihan dan kualifikasi. Sedangkan saat balapan, dia merasa ada tekanan karena tak boleh melakukan kesalahan.

"Satu-satunya hal yang membuat saya rindu balapan hanya kualifikasi. Juur saya tak menikmati balapan," ujarnya.

"Terkadang semuanya berjalan begitu mudah tapi saat ada di motor MotoGP, Anda begitu mudah lakukan kesalahan-kesalahan dan itu bukan sifat saya."

Ribet

Casey Stoner pernah membuat pernyataan kontroversial di autobiografinya. Secara tersirat dia menyatakan tak akan mau kembali ke Ducati.
Casey Stoner pernah membuat pernyataan kontroversial di autobiografinya. Secara tersirat dia menyatakan tak akan mau kembali ke Ducati.

Stoner mengatakan saat balapan dirinya merasa dibatasi. Soalnya dia tak bisa sembrono karena harus pandai menjaga ban dan lainnya.

"Anda tak bisa gaspol sekencang mungkin saat balapan karena harus menjaga ban, bensin. Soalnya kalau sembrono, Anda bisa jatuh," ujarnya.

"Jadi balapan itu banyak menahan diri, sedangkan di sesi kualifikasi bisa bebas dan bersenang-senang."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel