Bukannya Tampil Cantik, Perempuan Ini Mengalami Mata Bengkak Setelah Perawatan Alis

·Bacaan 3 menit

Fimela.com, Jakarta Alis yang paripurna memang menjadi hal yang paling diidam-idamkan perempuan. Mulai dari membentuknya menjadi semakin rapi bahkan hingga diwarnai.

Namun, bukannya tampil sempurna perempuan bernama Clare McGuire ini justru mengalami reaksi alergi yang parah hingga dokter mengatakan bisa membunuhnya.

Melansir thesun, kejadian mengerikan tersebut saat perempuan berusia 34 tahun asal Greater Manchester, untuk pertamanya pergi ke salon untuk mewarnai alis, ekstention bulu mata, hingga wax alisnya untuk meningkatkan kepercayaan dirinya.

Untuk itu, ia memesan salon dan pergi untuk tes tempel sehari sebelum janjinya agar tahu apakah ada reaksi alergi atau tidak.

TERKAIT: Brand Kecantikan Lokal Luncurkan Pensil Alis Tertipis di Dunia

TERKAIT: Kunci Alis On Point Seharian dengan Pomade Terkini yang Mudah Diaplikasikan

TERKAIT: 5 Cara Menebalkan Alis dengan Bahan Alami dalam Satu Minggu

Namun, Clare mengklaim teknisi kecantikan menerapkan tes di tangannya dan hanya menyuruhnya untuk membiarkannya selama satu jam.

"Sehari sebelum saya pergi untuk tes tempel dan dia menguji warna untuk alis dan lem untuk bulu mata dan menyuruh saya untuk membiarkannya selama satu jam.

Sayangnya, hanya beberapa jam setelah alisnya selesai, wajah Clare menjadi merah dan gatal dan dia menelepon rumah sakit di mana seorang operator menyarankan dia pergi ke rumah sakit untuk reaksi tersebut.

"Saya belum pernah melakukan waxing atau pewarnaan sebelumnya, saya selalu membuat alis sendiri,” paparnya.

Malam itu, Clare langsung pergi ke Rumah Sakit Umum Trafford di Trafford, Greater Manchester, di mana dia diberi suntikan EpiPen dan tablet steroid sebelum diizinkan pulang.

Baru setelah melakukan penelitiannya sendiri, Clare menyadari bahwa tes tempel perlu dibiarkan selama minimal 24 jam untuk memberikan waktu bagi reaksi yang tertunda.

"Tapi saya tahu setelah itu dia seharusnya melakukan tes tempel di belakang telinga saya dan itu seharusnya bertahan setidaknya selama 24 jam dan dia seharusnya tahu itu karena pelatihannya."

Clare/dok. Kennedy News
Clare/dok. Kennedy News

Wajah bengkak dalam waktu semalam

Clare/dok. Kennedy News
Clare/dok. Kennedy News

Ibu dua anak itu tercengang keesokan paginya ketika dia bangun menemukan wajahnya membengkak hanya dalam waktu semalaman, termasuk lidahnya.

Clare kembali ke rumah sakit di mana dokter mengklaim pembengkakannya sangat parah sehingga Clare bisa tersedak dalam tidurnya.

"Bintik-bintik merah mulai muncul di sekitar alis saya, jadi saya mengirim pesan kepada gadis yang melakukannya dan dia berkata untuk mengambil beberapa antihistamin jadi saya melakukannya.Tapi kemudian beberapa jam kemudian saya mulai bengkak dan mata saya mulai menutup jadi saya menelepon 111 dan mereka menyuruh saya pergi ke rumah sakit,” ujar Clare.

Clare mengatakan di rumah sakit, dokter memberi suntikan EpiPen dan tablet steroid dan kemudian ia pulang, tetapi kondisinya semakin memburuk dalam semalam, jadi keesokan paginya ia kembali dan rumah sakit memberinya infus.

"Perawatan mendesak mengatakan karena lidah saya bengkak saya bisa tersedak. Saya diberitahu bahwa saya bisa mati, itu benar-benar menakutkan.

Selama beberapa hari berikutnya semakin parah - alis Clare menjadi sangat merah dan bengkak, berkeropeng dan berair.

“Anak-anak saya mengatakan bahwa saya terlihat seperti Manusia Gajah.Saya memakai kacamata tetapi wajah saya terlalu bengkak untuk memakainya selama tiga hari, tuturnya.

Dokter meresepkan tablet steroid, antihistamin, dan antibiotik untuk membantu mengurangi pembengkakan akibat reaksi alergi Claire dan untuk melawan infeksi dari alisnya yang 'kudis'.

"Dokter mengatakan jika saya memiliki reaksi seperti itu lagi, itu akan membunuh saya, jadi saya tidak akan pernah melakukannya lagi, saya akan tetap menggunakan benang,” paparnya.

Setelah tiga minggu dia tak kunjung sembuh, namun bersyukur wajahnya tidak bengkak lagi setelah putranya Matthew Fryers, 15, dan Mark Fryers, 13, bercanda bahwa itu membuatnya terlihat seperti 'Manusia Gajah'.

"Sudah tiga minggu dan saya masih belum kembali normal - saya masih mengalami kemerahan dan koreng dan saya khawatir mereka tidak akan tumbuh kembali dengan baik.

Dia sekarang memperingatkan orang lain untuk memastikan mereka memiliki tes tempel yang tepat untuk menghindari reaksi yang berpotensi mengancam jiwa seperti yang dia alami.

"Orang-orang perlu tahu ini bisa terjadi dan memastikan mereka melakukan tes tempel di belakang telinga mereka dan membiarkannya selama 24 jam."

Clare trauma dan telah bersumpah untuk tidak pernah mewarnai alisnya lagi setelah cobaan itu, dan telah membagikan foto-foto reaksi alerginya yang dramatis untuk memperingatkan orang lain agar melakukan tes tempel yang tepat.

#elevate women

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel