Bulgaria akan veto sanksi minyak UE, jika tak mendapatkan pengurangan

Bulgaria tidak akan mendukung sanksi baru Uni Eropa terhadap Rusia jika negara Balkan itu tidak mendapat pengurangan dari usulan larangan membeli minyak Rusia, kata Wakil Perdana Menteri Assen Vassilev pada Minggu (8/5/2022) malam.

Pemerintah Uni Eropa pada Minggu (8/5/2022) bergerak lebih dekat untuk menyetujui sanksi keras terhadap Rusia atas invasi ke Ukraina, tetapi menjadwalkan pembicaraan lebih lanjut pada Senin untuk mengetahui bagaimana memastikan negara-negara yang paling bergantung pada energi Rusia dapat mengatasinya.

"Pembicaraan akan berlanjut besok, Selasa (10/2/2022), pertemuan para pemimpin mungkin diperlukan untuk menyimpulkannya. Posisi kami sangat jelas. Jika ada pengurangan untuk beberapa negara, kami ingin mendapatkan pengurangan juga," Vassilev kepada televisi nasional BNT.

"Jika tidak, kami tidak akan mendukung sanksi. Tapi saya tidak berharap sampai itu, berdasarkan pembicaraan saat ini," katanya.
Baca juga: Jepang akui kesulitan untuk segera ikut embargo minyak Rusia

Hongaria yang terkurung daratan, Slowakia dan Republik Ceko, yang semuanya sangat bergantung pada minyak mentah Rusia yang dikirim melalui jaringan pipa era Soviet menghadapi tantangan untuk mengamankan sumber-sumber alternatif dan telah meminta pengurangan larangan tersebut. Bulgaria juga telah meminta pengurangan.

Komisi Eropa mengusulkan perubahan pada Jumat (6/5/2022) untuk embargo awal yang direncanakan pada minyak Rusia untuk memberi tiga negara lebih banyak waktu untuk mengalihkan pasokan energi mereka, sementara Bulgaria tidak ditawari konsesi, kata sumber Uni Eropa.
Baca juga: Presiden Komisi Eropa: UE bersiap hadapi penghentian kiriman gas Rusia

Vassilev mengatakan Bulgaria juga perlu mendapatkan pengurangan, karena satu-satunya kilang di pelabuhan Laut Hitam Burgas membutuhkan waktu untuk meningkatkan fasilitas de-sulfurisasi yang diperlukan untuk beralih ke pemrosesan hanya minyak mentah non-Rusia.

Kilang Neftochim Burgas, yang dimiliki oleh LUKOIL Rusia adalah penyedia bahan bakar yang dominan di negara Balkan, yang termiskin di blok 27-anggota. Saat ini, setengah dari minyak yang diprosesnya berasal dari Rusia.

Kurangnya pengecualian akan menimbulkan risiko lingkungan yang serius ke wilayah Burgas atau memaksa kilang minyak untuk mengurangi pemrosesan, yang akan menciptakan defisit dan selanjutnya meningkatkan harga bahan bakar, katanya.

Baca juga: Minyak turun, investor fokus larangan Uni Eropa atas minyak Rusia

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel