Bupati Garut: Kampung yang rawan banjir harus dikosongkan

Bupati Garut, Jawa Barat, Rudy Gunawan menyatakan kampung yang rawan diterjang bencana banjir bandang seperti di sekitar bantaran sungai harus dikosongkan dari bangunan rumah karena berbahaya.

"Ini harus dikosongkan, makanya dengan kejadian ini ada hikmahnya. Kami akan melakukan secara humanis," kata Rudy Gunawan saat meninjau daerah yang terdampak banjir di Kampung Cimacan, Desa Haurpanggung, Kecamatan Tarogong Kidul, Kabupaten Garut, Senin.

Ia menuturkan daerah bantaran Sungai Cimanuk, salah satunya di Kampung Cimacan merupakan kawasan rawan terjadi bencana banjir bandang dari luapan sungai.

Jika tidak segera dikosongkan daerah itu, kata dia, tentunya akan membahayakan keselamatan masyarakat yang tinggal di sekitar bantaran sungai.

Baca juga: Polisi akan teliti kerusakan lingkungan yang sebabkan banjir Garut

Baca juga: BNPB: 14 kecamatan Kabupaten Garut terdampak banjir dan longsor

"Pasti terulang karena daerah sini (Kampung Cimacan) daerah merah," katanya.

Ia menyampaikan sebelumnya pemukiman warga yang berada di sekitar bantaran Sungai Cimanuk sudah direlokasi ke rumah tapak pada peristiwa bencana banjir bandang tahun 2016.

Namun kenyataannya, kata dia, masih ada masyarakat yang kembali menempati Kampung Cimacan dengan alasan karena dekat dengan tempat usaha, sedangkan rumah yang disiapkan pemerintah terlalu jauh.

"Mereka mengeluh di sana terlalu jauh, kami akan melakukan yang terbaik, karena di sini tidak memungkinkan untuk tinggal," katanya.

Ia mengatakan pemerintah daerah kembali berupaya secara komprehensif sehingga daerah yang menjadi zona rawan bencana banjir bandang tidak lagi menjadi tempat tinggal warga.

"Jadi nanti akan lakukan secara komprehensif masalah yang menyangkut rencana aksi kita ke depan," kata Bupati.

Ia mengungkapkan alasan daerah tersebut harus direlokasi karena tempatnya berada lebih rendah daripada aliran Sungai Cimanuk, sehingga otomatis ketika air meluap maka akan menggenangi pemukiman warga.

"Di sini tidak memungkinkan, karena ini 10 meter lebih rendah dari sana di Maktal, akhirnya airnya pasti ke sini," katanya.

Bupati menambahkan tidak hanya persoalan di Kampung Cimacan, tetapi daerah lainnya juga akan menjadi perhatian pemerintah untuk melakukan langkah antisipasi dari ancaman banjir.

Upaya saat ini, kata dia, pemerintah daerah sedang melakukan pendataan rumah warga yang terdampak banjir dan besaran kerugian materiil.

"Kami sedang menghitung kerugian tapi yang jelas bahwa pertama tidak ada korban jiwa," katanya.*

Baca juga: Petugas bantu siswa seberangi Sungai Cimanuk pada hari pertama sekolah

Baca juga: Plh Gubernur Jabar sebut ada pembabatan hutan sebabkan banjir di Garut

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel