Bupati sebut pendangkalan Sungai Kurau dipicu aktivitas tambang timah

Bupati Bangka Tengah, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Algafry Rahman menyebutkan, pendangkalan alur Sungai Kurau dipicu aktivitas penambangan bijih timah di hulu.

"Memang tidak kita pungkiri aktivitas penambangan bijih timah di hulu sungai jadi pemicu pendangkalan alur muara Sungai Kurau yang dikeluhkan nelayan selama ini," katanya di Koba, Selasa.

Bupati mengatakan itu terkait rencana revitalisasi alur Sungai Kurau yang diperkirakan menghabiskan dana Rp400 miliar yang bersumber dari APBN.

Baca juga: Polisi Bangka tertibkan penambangan biji timah ilegal

"Sudah kami tindak lanjuti terkait penambangan bijih timah ilegal di hulu sungai, sudah dihentikan aktivitasnya," ujarnya.

Bupati mengatakan, program Detail Engineering Design (DED) Pengendalian atau Normalisasi Banjir Sungai Kurau sudah disiapkan sejak awal tahun.

"Rata-rata masyarakat Desa Kurau adalah nelayan dan mereka sudah lama mengeluhkan pendangkalan di muara sungai," ujarnya.

Baca juga: Muba mendorong revisi Permen ESDM terkait penambangan ilegal

Bupati juga menyebutkan, bahwa Desa Kurau masuk dalam program penataan kawasan kumuh, juga termasuk Sungai Aselan dan sebagian di Batu Belubang.

"Perda penataan kawasan kumuh sudah diterbitkan, dalam waktu dekat Desa Kurau terlebih dahulu kita tata dengan merelokasi sebagian penduduk," katanya.

Baca juga: Direktur Pushep: Tegakkan hukum yang benar untuk penambangan ilegal

Seorang nelayan Desa Kurau, Retno Budi mengatakan, pendangkalan muara Sungai Kurau sudah menjadi keluhan para nelayan.

"Kapal nelayan sulit merapat ke dermaga karena kandas akibat pendangkalan, sehingga harus menunggu laut pasang," katanya.

Retno juga tidak menampik adanya aktivitas tambang timah di hulu sungai dan itu sudah berlangsung lama.

"Dulu Sungai Kurau ini airnya bening, sekarang sudah keruh tercemar limbah aktivitas penambangan bijih timah," katanya.