Bursa Saham AS Jatuh, Investor Ragu Pemulihan Ekonomi Lebih Cepat

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Bursa saham AS jatuh pada hari Jumat karena meningkatnya kasus virus corona baru. Ditambah dengan pertanyaan seputar pendanaan bank sentral untuk program darurat utama, menimbulkan keraguan pada pemulihan ekonomi yang cepat.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (21/11/2020), Dow Jones Industrial Average turun 219,75 poin atau 0,8 persen menjadi ditutup pada 29.263,48. S&P 500 merosot 0,7 persen menjadi 3.557,54. Nasdaq Composite melemah 0,4 persen untuk mengakhiri hari di 11.854,97.

Boeing dan Salesforce adalah saham berkinerja terburuk di Dow, masing-masing turun 2,9 persen dan 2,5 persen. Teknologi dan industri turun masing-masing 1,1 persen dan 0,9 persen, memimpin penurunan S&P 500.

Rata-rata tujuh hari AS dari infeksi Covid-19 baru setiap hari sekarang berada di 165.029, menurut analisis CNBC dari data John Hopkins, 24 persen lebih tinggi dari seminggu yang lalu.

Pada Kamis saja, tercatat 187.833 kasus dilaporkan. Banyak negara bagian telah membatalkan rencana pembukaan kembali dan menerapkan pembatasan baru untuk mengekang penyebaran.

Gubernur California Gavin Newsom pada hari Kamis mengeluarkan "Pesanan Tinggal di Rumah terbatas" pada mayoritas penduduk negara bagian itu, yang mengharuskan pekerjaan dan pertemuan yang tidak penting dihentikan antara pukul 10 malam dan 5 pagi.

Sementara itu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menyarankan orang Amerika agar tidak bepergian.

Ekonom JPMorgan menulis dalam sebuah catatan bahwa pembatasan terkait virus corona akan menghasilkan pertumbuhan negatif pada kuartal pertama 2021.

Mereka juga menurunkan prospek PDB kuartal pertama mereka menjadi kontraksi 1 persen, menjadikan mereka ekonom Wall Street pertama yang memperkirakan PDB negatif untuk awal tahun depan.

Kerugian hari Jumat menyebabkan Dow dan S&P 500 turun mingguan pertama mereka dalam tiga minggu. Dow turun 0,7 persen minggu ini dan S&P 500 kehilangan 0,8 persen dalam periode waktu tersebut.

“Pasar dapat melihat cahaya di ujung terowongan,” kata Aaron Clark, manajer portofolio di GW&K Investment Management. “Di sisi lain adalah kasus-kasus yang melonjak dan langkah-langkah penutupan yang diperlukan untuk menjaganya tetap terkendali. Pasar sedang bergulat dengan itu. "

Nasib Stimulus Ekonomi AS

Director of Trading Floor Operations Fernando Munoz (kanan) saat bekerja dengan pialang Robert Oswald di New York Stock Exchange, AS, Rabu (11/3/2020). Bursa saham Wall Street jatuh ke zona bearish setelah indeks Dow Jones turun 20,3% dari level tertingginya bulan lalu. (AP Photo/Richard Drew)
Director of Trading Floor Operations Fernando Munoz (kanan) saat bekerja dengan pialang Robert Oswald di New York Stock Exchange, AS, Rabu (11/3/2020). Bursa saham Wall Street jatuh ke zona bearish setelah indeks Dow Jones turun 20,3% dari level tertingginya bulan lalu. (AP Photo/Richard Drew)

Juga membebani sentimen Jumat adalah ketidaksepakatan antara Departemen Keuangan dan Federal Reserve atas kelanjutan pendanaan untuk beberapa program darurat yang dilaksanakan selama resesi.

Menteri Keuangan Steven Mnuchin berusaha untuk mengakhiri beberapa fasilitas The Fed yang membeli obligasi korporasi serta Program Pinjaman Jalan Utama yang ditargetkan untuk bisnis kecil dan menengah. Langkah tersebut telah menarik tekanan dari bank sentral, yang mengatakan program tersebut terus memainkan peran penting untuk mendukung ekonomi yang rentan.

"Langkah Mnuchin akan memperketat kondisi keuangan dan menghilangkan jaring pengaman untuk pasar pada saat yang salah," kata Krishna Guha, wakil ketua dan kepala kebijakan global dan strategi bank sentral Evercore ISI, dalam sebuah catatan pada hari Kamis.

Yang pasti, Mnuchin mengatakan kepada Jim Cramer CNBC pada hari Jumat bahwa orang-orang salah memahami keputusan ini, menambahkan masih banyak uang untuk menyediakan dana jika diperlukan.

“Ini adalah hal yang sangat sederhana. Kami mengikuti maksud Kongres," kata Mnuchin.

Secara terpisah, Mnuchin menambahkan dia dan para pemimpin Republik akan membahas rencana untuk mendorong stimulus fiskal yang ditargetkan dengan bantuan Demokrat.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: