Bursa Saham AS Tergelincir dari Rekor Tertinggi

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Bursa saham AS tergelincir dari rekor tertinggi dalam perdagangan yang tidak stabil pada hari Jumat. Sentimennya karena anggota parlemen berjuang untuk menjembatani perbedaan pada langkah-langkah stimulus virus korona tambahan.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (19/12/2020), Indeks Saham Dow Jones Industrial Average turun 124,32 poin, atau 0,4 persen, menjadi 30.179,05. Pada sesi terendahnya, 30 saham patokan merosot lebih dari 270 poin.

S&P 500 merosot 0,4 persen, atau 13,07 poin, menjadi 3.709,41, menghentikan kemenangan beruntun tiga hari. Komposit Nasdaq kehilangan 0,1 persen, atau 9,11 poin, menjadi 12.755,64. Ketiga indeks menyentuh tertinggi intraday baru pada hari sebelumnya setelah ditutup pada rekor di sesi sebelumnya.

Para pemimpin di Capitol Hill mengatakan mereka hampir mencapai kesepakatan yang akan memberikan bantuan tambahan USD 900 miliar.

Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell, R-Ky., Jumat mengatakan bahwa negosiasi tetap produktif. “Faktanya, saya sekarang lebih optimis daripada semalam bahwa kerangka kerja bipartisan, bikameral untuk paket penyelamatan besar sudah sangat dekat,” tambahnya.

Pemimpin Mayoritas DPR Steny Hoyer, D-Md., Mengatakan pada sore hari bahwa ruangan akan istirahat sampai jam 5 sore. Sementara para pemimpin kongres mencoba untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang bagaimana melangkah maju.

Sengketa menit-menit terakhir yang mencegah Kongres mengeluarkan kesepakatan bantuan termasuk pembayaran langsung, pinjaman usaha kecil, dan dorongan untuk asuransi pengangguran.

Ketika pasar ditutup, Kongres mencoba untuk menyetujui tindakan agar pemerintah tetap berjalan selama dua hari lagi, CNBC mengkonfirmasi.

Pergerakan Seminggu Tetap Kuat

corona wallstreet
corona wallstreet

Rata-rata saham utama menambah keuntungan untuk minggu ini meskipun melemah pada hari Jumat. Dow naik 0,4 persen untuk minggu ini. sementara S&P 500 naik 1,3 persen untuk minggu positif keempatnya dalam lima. Nasdaq yang sangat teknis mengungguli dengan kenaikan 3,1 persen untuk minggu ini.

Saham menguat awal pekan ini di tengah optimisme menuju kesepakatan stimulus serta peluncuran vaksin. Pada Kamis malam, penasihat Food and Drug Administration sangat mendukung vaksin Covid Moderna, sebuah langkah kunci menuju persetujuan distribusi publik oleh FDA. Inokulasi pertama di AS diberikan hari Senin dengan vaksin Pfizer dan BioNTech.

Investor bertaruh bahwa kenaikan kasus Covid serta data ekonomi yang mengecewakan akan mendorong anggota parlemen untuk memperkuat paket bantuan baru. Klaim pengangguran pekan lalu mencapai level tertinggi sejak awal September, sementara penjualan ritel turun lebih dari yang diantisipasi pada November.

"Berita buruk minggu ini adalah gelombang ketiga terus memburuk, dan kerusakan ekonomi akibat pandemi terus meningkat," kata Brad McMillan, kepala investasi di Commonwealth Financial Network.

"Kabar baiknya adalah bahwa kebijakan mulai berhasil menahan virus, dan pemerintah federal kemungkinan akan mengesahkan RUU stimulus, mengurangi kedua faktor risiko utama," tambahnya.

McMillan mengatakan investor harus mengharapkan lebih banyak volatilitas dalam jangka pendek di tengah perkembangan stimulus dan vaksin, sebelum ekonomi kembali ke pertumbuhan pada 2021.

“Dengan vaksin yang sekarang tersedia dan meningkat, kita berada di akhir awal pandemi, dan pasar menyadari itu, ”tambahnya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: