Buruh Pabrik Panci Dipaksa Kerja Seperti Budak

TEMPO.CO, Tangerang - Kepala Satuan Reserse Kriminal Polresta Tangerang Komisaris Shinto Silitonga mengatakan pabrik panci alumunium CV Cahaya Logam—bukan pabrik kuali seperti ditulis sebelumnya-- di Kampung Bayur Opak RT03/06, Desa Lebak Wangi, Kecamatan Sepatan Timur, Kabupaten Tangerang, hanya mengantongi surat keterangan usaha lurah Bunder Kecamatan Cikupa. Pabrik ini liar karena tidak mengantongi izin industri dari Dinas Tenaga Kerja Kabupaten Tangerang.

Pabrik ini memperlakukan buruhnya secara tidak manusiawi. Mereka diperlakukan seperti budak. Shinto mengatakan para buruh dipaksa bekerja dengan waktu tak terbatas. "Mulai bekerja dinihari dan berakhir tengah malam, mereka tidak bisa beribadah dan disiksa kalau bekerja tidak giat," kata Shinto, Sabtu, 4 Mei 2013. (Baca: 25 Buruh Panci Disekap, 3 Bulan Tidak Mandi)

Para buruh juga ditempatkan di tempat tidak layak berupa ruang tertutup 8 x 6 meter, tanpa ranjang tidur, hanya ada alas tikar, kondisi pengap, lembab, gelap, terdapat fasilitas kamar mandi yang jorok dan tidak terawat. "Mereka rata-rata tiga bulan tidak mandi dan tidak ganti baju, karena uang, HP dan pakaian dari kampung yang dibawa disita pemilik pabrik,"kata Shinto.

Saat ini 25 buruh itu masih berada di Mapolres Tangerang di Tigaraksa dan masih dimintai keterangan secara intensif. Kontras dan Komnas HAM mendampingi para  buruh (Baca: Buruh Pabrik Panci yang Disiksa Masih Anak-anak)

AYU CIPTA

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.