Calon Wawali Surabaya Armudji Disebut Meninggal Covid-19, PDIP: Itu Hoaks

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Surabaya - DPC Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Kota Surabaya menepis kabar Wakil Wali Kota Surabaya terpilih Armuji meninggal akibat COVID-19. PDIP memastikan Kabar yang beredar luas di media sosial adalah hoaks.

"Sehubungan dengan pesan berantai yang dikirim ke grup-grup WA mengabarkan Bapak Armuji meninggal dunia adalah hoaks," kata Wakil Sekretaris DPC PDI Perjuangan Surabaya Ahmad Hidayat dikutip dari Antara, S elasa (5/1/2020).

Hidayat sudah mengkonfirmasi bahwa Armuji masih dalam perawatan di RSUD Dr.Soetomo Surabaya dan saat ini dinyatakan sudah membaik menuju kesembuhan.

"Mari kita doakan agar beliau cepat pulih dan sembuh sehingga dapat melayani warga Surabaya," katanya.

Untuk itu, lanjut dia, pihaknya mengimbau kepada semua pihak agar tidak menyebarkan berita bohong karena hal itu bisa dijerat UU ITE.

Pesan Berantai

Sebelumnya beredar pesan adanya pemberitahuan dari pihak RSUD dr Soetomo di media sosial bahwa pada 31 Desember bahwa Wawali Surabaya terpilih Armuji tengah dirawat di ruang isolasi intensif.

Menanggi hal itu, Dirut RSU dr Soetomo dr Joni Wahyuhadi yang dikonfirmasi wartawan enggan menjawabnya. Joni mengatakan sesuai kode etik, dirinya tidak dapat memberikan informasi jika tidak ada izin dari pihak keluarga atau pihak lainnya berkepentingan.

Saksikan video pilihan di bawah ini: