Cara Tepat Menyampaikan Kabar Duka Pada Anak

·Bacaan 3 menit

Fimela.com, Jakarta Kabar duka datang dari Vanessa Angel dan suaminya Bibi Ardiansyah yang dikabarkan tewas dalam kecelakaan lalu lintas di Tol Jombang, Jawa Timur siang tadi, Kamis (4/11/2021).

Kecelakaan tersebut juga melibatkan putra semata wayang keduanya Gala Sky Ardiansyah. Kondisi sang anak semata wayang Vanessa Angel pun diunggah oleh pebisnis asal Surabaya Tom Liwafa di akun Instagramnya.

Dalam unggahan tersebut dituliskan jika saat ini Gala tengah menjalani perawatan di Rumah Sakit Bhayangkara, Nganjuk, Jawa Timur dan didampingi oleh sang istri.

“Sahabat semua, Gala memang mengalami luka memar di bagian mata, nanun Insya Allah kondisi baik dan sudah dalam keadaan sadar," tulisnya dalam Instagram Story.

Kematian orang yang dicintai apalagi kedua orangtua sangat menyakitkan dan menyedihkan, tetapi bagi anak-anak yang menghadapi kehilangan untuk pertama kalinya, kabar duka tersebut bisa membingungkan.

TERKAIT: Kabar Duka! Badak Putih Tertua di Dunia Tutup Usia di Umur 54 Tahun

TERKAIT: Istri Meninggal Saat Lahirkan Anak Terakhir, Cara Ayah Sampaikan Kabar Duka ke Buah Hati Bikin Nangis

TERKAIT: Kabar Duka, Ayah Pevita Pearce Meninggal Dunia

Melansir Unicef, reaksi seorang anak terhadap kematian orang yang dicintai akan bervariasi tergantung pada usia dan pengalaman hidup mereka sebelumnya.

Semua anak berbeda, dan contoh respons terkait usia di bawah ini dapat diterapkan pada anak-anak dengan usia dan kemampuan intelektual yang berbeda.

Anak kecil di bawah usia 5 tahun sering tidak mengerti bahwa kematian itu permanen dan mungkin bertanya apakah orang yang telah meninggal akan kembali.

Anak mungkin menunjukkan perilaku lain seperti menempel pada pengasuh mereka atau menunjukkan beberapa perilaku regresif seperti mengompol.

Perilaku ini sangat umum dan biasanya akan berhenti setelah beberapa waktu berlalu. Perlu diingat, tidak ada cara yang "benar" untuk menyampikan kabar duka, dan tidak ada tahapan khusus di mana emosi atau perilaku yang berbeda akan muncul.

Menyampaikan kabar duka pada anak

Vanessa Angel dalam kenangan. Ia meninggal dunia di Jawa Timur, 4 November 2021. (Foto: Instagram @vanessaangelofficial)
Vanessa Angel dalam kenangan. Ia meninggal dunia di Jawa Timur, 4 November 2021. (Foto: Instagram @vanessaangelofficial)

Lalu bagaimana cara menyampikan kabar duka kepada anak? Yang paling penting adalah tidak menyembunyikan kebenaran dan tidak menundanya. Wajar jika ingin melindungi anak, tetapi yang terbaik adalah jujur.

Memberitahu anak apa yang terjadi juga akan meningkatkan kepercayaan mereka padamu dan membantu mengatasi kehilangan orang yang mereka cintai dengan lebih baik.

Cobalah untuk menemukan tempat yang aman dan tenang untuk berbicara dengan anak-anak dan pikirkan apa yang akan dirimu katakan. Mintalah anak-anak untuk duduk bersama.

Jika itu adalah anak kecil dan mereka memiliki benda, mainan, atau selimut favorit yang ingin mereka bawa, biarkan mereka memilikinya. Bicaralah perlahan dan sering-seringlah berhenti, untuk memberi mereka waktu untuk memahami, dan memberi dirimu waktu untuk mengelola perasaanmu sendiri. Berempati dan jujurlah dengan anak-anak dari segala usia.

Mengatakan sesuatu seperti "kita 'kehilangan' seseorang" akan semakin membingungkan anak kecil karena mereka tidak akan mengerti apa artinya.

Psikolog Dr. Lisa Damour merekomendasikan hal berikut: “Lebih berguna bagi orang dewasa untuk dengan hangat dan lembut mengatakan: 'Saya punya berita yang sangat menyedihkan untuk dibagikan. Kakekmu telah meninggal. Itu berarti tubuhnya berhenti bekerja, dan kita tidak akan bisa melihatnya lagi.

’Mungkin sulit bagi orangtua untuk menggunakan bahasa langsung seperti itu, tetapi penting untuk jujur dan transparan.

”Lalu perlu memberi anak waktu untuk menyerap informasi ini. Anak kecil mungkin bereaksi dengan tampak tidak mendengarkan. Bersabarlah dan tunggu perhatian mereka.

Juga bersiaplah untuk anak-anak yang lebih kecil untuk menanyakan pertanyaan yang sama berulang kali, baik pada saat ini maupun pada hari-hari dan minggu-minggu mendatang.Periksa apakah ada pemikiran "ajaib".

Beberapa anak mungkin khawatir bahwa mereka mengatakan atau melakukan sesuatu yang menyebabkan kematian. Anak-anak dari segala usia mungkin merasa bersalah, jadi periksalah untuk melihat apakah mereka merasa bertanggung jawab dengan cara apa pun.

Kalian dapat bertanya, ”Apakah kamu khawatir Ayah meninggal karena apa yang kamu katakan atau lakukan?” Jelaskan secara sederhana apa yang terjadi dan yakinkan mereka bahwa mereka tidak bersalah.

Misalnya: “Kamu tidak melakukan kesalahan. Itu adalah kuman yang membuat Ayah sakit dan menghentikannya bernapas. Dia bisa menangkapnya di mana saja. Tidak ada yang bisa dilakukan siapa pun, dan tidak ada yang bisa disalahkan. ”

#elevate women

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel